Antara kesempatan dan keadaan

07Agu11

Hi blogger, bagi yang menjalankan bagaimana Ramadhannya yang sudah berjalan seminggu ini? Semoga dilancarkan dan pahala banyak.

Pengalaman Ramadhan di kota ini, lumayan suka dukanya, walau jauh dari orang tua tetap memberikan banyak hikmah dan pelajaran hidup.

Ramadhan lalu saya bersama orang tua, sahurnya tidak jadi masalah tinggal dibangunin dan taraaa makan sudah tersedia, kadang dengan beberapa makanan spesial pesanan saya. Nah sekarang, saya menyamakan sahur dengan tempat saya kuliah tempo hari, kudu bangun jam 2 seperti yang saya ceritakan di posting sebelum ini.

Nyatanya berbeda, jalanan masih sepi dan warung pada tutup (warung tempat saya sering makan) ternyata di sini imsak yang 04.37 jadi jadwal sahur mulai jam 04.30. Berbeda dengan surabaya jam 2 sudah pada ramai mencari makan kalo ngak bakalan kehabisan.

Satu lagi ternyata banyak warung ikut meliburkan diri di awal ramadhan bahkan sampai seminggu, padahal rejeki dari banyak orang mencari makanan utk sahur dan berbuka puasa.

Ramadhan kali ini juga pola tidur yang benar kudu diatur lebih baik karena cukup mengubah kebiasaan kita. Biasanya saya benar-benar bisa tidur di atas pukul 00.00 sedangkan bangun sahur lagi jam 3.30. Selepas subuhpun ternyata saya malah masih tidur lagi dan bangunnya pun ngantuknya luar biasa untuk ke kantor. Pola tidur kayaknya kudu diubah biar istirahat juga cukup dan Ramadhan kali ini tak membuat lelah.

Pun kesempatan untuk menulis blog, kayaknya saya belum punya cukup waktu yang menyenangkan untuk menulis beberapa pengalaman serta review atas beberapa kegiatan yang saya ikuti dan lakukan di blog saya satunya. Ditambah lagi koneksi internet acak adut tidak seperti biasanya membuat semangat blogging menurun.

Weekend yang sudah direncanakan untuk jadi hari untuk melampiaskan kekurangan istirahat eh malah jadi peakday. Banyak aktivitas yang sangat sayang untuk dilewatkan weekend kali ini. Lebih membutuhkan tenaga ekstra ketimbang hari kerja yang hanya berada di meja kerja dan berduel dengan komputer kerja.

Wah kok malah jadi curhat nih hihihi. Maklumlah ditulis waktu dini hari, biasanya jam segitu keluarnya tulisan-tulisan galau. Ah biarlah untuk update sekedarnya😉

Posted from WordPress for Android



33 Responses to “Antara kesempatan dan keadaan”

  1. Semacam setuju dengan posting ini. Terkadang rencana tak sesuai pelaksanaan termasuk jadwal tidur. *lhoh*

    Oh iya selamat berpuasa, Bang Arul😀

    • selamat berpuasa juga😉

  2. 3 jarwadi

    wah, waktu makan sahurnya kok mepet sekali mas, tujuh menit untuk makan apa ngga sangat tergesa – gesa🙂

    • wahaha, salah tulis mas seharusnya 03.30, maklum ditulis dalam kondisi sudah ngantuk berat hanya sebagai penidur :))

  3. Pesan malamnya, masukkan kulkas, pas sahur dimicrowave. Rutinitasku.

    • wah sayang, blum punya rumah sendiri, pengennya sih masak nasi sendiri walaupun lauknya mungkin hanya telor atau mie sekedarnya, tapi makan masakan sendiri kayaknya nikmat asoy😀

  4. Wah, memang harus berjuang lebih keras ya, kalo hidup sendiri di perantauan….😀

  5. Salut untuk jempolnya yang menulis postingan ini *out of focus*😀

  6. hehe….
    memang benar, jika menulis jam2 segitu, jadinya kayak curhat, hehe…. [pengalaman yang sama], tapi…. sungguh saya ikut memetik pelajaran dari tulisan ini. makasih banyak ya…

    ~Salam Ramadhan~

  7. Makanya cepet aja biar ada yang masakin dan bangunin, eh!

  8. Lain tempat lain kebiasaan seperti di bulan puasa ini, kita harus beradaptasi di tempat tersebut…

  9. Memang biasanya keadaan sangat tergantung dan tidak dapat dipisahkan dari kesempatan.

  10. komenku yg kemaren gak masuk ya? :((

    • “ternyata di sini imsak yang 04.37 jadi jadwal sahur mulai jam 04.30”

      >> walah rul? kagak salah tuh? typo ya? hehehehe… beli makan pas malemnya aja rul, trs taroh diatas penghangat listrik (biasanya ortu-ku pake buat naroh mug teh/kopi jadi bisa panas seharian). hmm… ntar kupotret-kan bentuk penghangat listriknya deh.

      murah kok harganya 45rebu. daya listriknya berapa, itu yang aku gak tau…

  11. jadi inget jaman masih kos dulu, aku beli makan sore sekalian buka dan sahur, makanan yang buat sahur aku masukin kotak disempan dalem magic jar biar tetep hangat jadi pas sahur tinggal makan aja….:D

  12. Bulan puasa tetap harus semangat dalam bekerja, jadwal kegiatan dapat disiasati sehingga tidak mengganggu puasa Anda.. Selamat berpuasa..

  13. aihh sepertinya yang ingin dipamerkan justru kalimat terakhirnya ya: posted from wordpress for android. wakakakakak.

    gapapalah curhat, saya menikmati kok membacanya😀

  14. 18 namakujuna

    “Pengalaman Ramadhan di kota ini, lumayan suka dukanya, walau jauh dari orang tua tetap memberikan banyak hikmah dan pelajaran hidup.” –> yang dimaksud “kota ini” itu Jakarta ya mas?? bukannya sampeyan udah lama di jakarta?? hehe..

  15. hahaha…salam kenal..thanks you’re post..

  16. Masak sendiri Rul…🙂

  17. Pengalaman yang berbeda disetiap romadhon pasti membuat berkesan, kebetulan pengalaman mas arul saat ini lebih “dunia nyata”…. tetep enjoy aja mas

  18. tapi biasanya tidur habis sahur badannya jadi ga enak kalo dah bangun..😕

  19. gw juga sibuk terus… taun ini aja baru posting blog 4 kali… *eh, sibuk atau pemalesan ya namanya* :))

  20. Semoga diberi kekuatan untuk menjalankan ibadah puasa dengan baik🙂

  21. numpang mampir ne…salam kenal…ditunggu yah kunjungannnya..

  22. wah mantabbb tw,,,🙂

  23. 27 nico

    masih di Jakarta daeng?

  24. yang paling enak puasa itu ya dekat dengan keluarga🙂

  25. wahh jadi memberi semangat nihh hrs jadi contohh,,ummm,,, makasiy yah tipsnya, keep to share maz

  26. menurut saya ini iya, rencana itu tak sesuai dengan pelaksanaan nya.

  27. wew,pengalaman yang berbeda.

    kalau saya tidur abis sahur suka males bangun.
    jadi saya memilih gak usah tidur lagi.

  28. kesempatan dalam kesempitan nih .
    hhaha .
    salam kenal
    http://www.hajarabis.com

  29. nice🙂
    saya senang mengikuti postingan anda
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: