Jelang Ramadhan

31Jul11

Akhirnya ada waktu lowong untuk menuliskan beberapa jejak pemikiran dalam blog ini. Mungkin perlu menasbihkan diri sebagai blogger update mingguan (eh atau bulanan ndak tentu juga sih, tergantung kesempatan). Menuliskan postingan ini pun sembari mengistirahatkan pikiran dan fisik dalam empuknya peraduan malam.

Minggu ini banyak kejadian menarik dalam negeri, menarik dan mungkin menyebalkan juga. Namun kali ini saya coba menceritakan jelang bulan penuh barokah bagi umat muslim, bulan Ramadhan, insyaAllah besok 1 Agustus 2011 sebagai awal Ramadhan.

Merasakan Ramadhan di daerah lain, maksudnya bukan bersama keluarga menjadi momen yang sebagian orang cukup merasakan kesendirian. Saya juga selalu merasakan hal itu ketika kuliah di Surabaya dulu, walaupun sudah terbiasa Ramadhan di kota orang bahkan beberapa kali juga lebaran di sana, namun awal Ramadhan terasa banget rasa kangen untuk memulai Ramadhan bersama keluarga.

Anyway Ramadhan di Surabaya salah satu dari sekian banyak Ramadhan yang mengesankan. Bayangkan namanya anak kost (sampai sekarang sih masih iya) kudu cepat bangun nyari sahur, jangan sampai telat, karena antrinya alamak rame. Bisa-bisa kalo telat bangun, antrian kita bisa saja sampai terdengar azan subuh😆.

Namun untungnya sih kost saya tempati menyediakan sahur gratis *menjura dan berterima kasih kepada bapak/ibu kostku yang baik hati*. Nah kebetulan bapak/ibu kostku menggunakan prinsip sahur boleh dekat-dekat imsak subuh, tapi saya berpendapat sebaiknya sebelum imsak kalo bisa udah sahur selesai untuk antisipasi saja.

Yah kadang akhirnya mencari makan sendiri atau kalau ngak bareng teman-teman. Biasanya bersama teman-teman smudama yang kebetulan dekat kostan, ada yang menyediakan nasi, sedang kami lelakinya cukup pergi menyiapkan lauk *membeli di warung maksudnya* kemudian makan barenglah kita.

Pernah loh gara-gara telat bangun, tau ngak kita sahur pake apa? Minuman extra jos doang, makanan di warung sudah habis, masjid kayaknya sudah menandakan imsak dan sepertinya sudah siap-siap azan shubuh. Tapi alhamdulillah, Walau minum sebungkus extra jos, tetap jos sampai berbuka #bukaniklan.

Nah bukan namanya mahasiswa kalo ndak cari gratisan. Buka puasa gratisan di masjid dan mushala pun tersedia, nasi dan lauknya, ndak seperti di daerah saya, cuman kue-kue aja yang dijadikan makanan berbuka di masjid.

Masjid Kampus ITS, Manarul Ilmi rutin mengadakan takjil bareng, bahkan di akhir-akhir Ramadhan yang berittikaf di masjid itu, juga dikasihkan sahur gratis. Tradisi makan di Masjid Kampus ini adalah, tiga bungkus porsi makanan diberikan kepada 5 orang berkumpul, makan berjamaah disatukanlah ketiga bungkus itu kemudian makan bareng menggunakan tangan sebagai Sunnah Rasul. Walau kadang lho kita ngak kenal kita makan bareng siapa. Di situlah nilai guyub dan silaturahminya.

Kadang juga kita milih-milih mencari masjid atau mushala mana makanannya paling enak dan banyak. Salah satu masjid yang jadi tujuan PPT (para pencari takjil) yaitu Masjid Arroyan terletak di bilangan perumahan Mewah dekat kampus ITS. Lumayan masjidnya arsitekturnya unik, ber-AC pula dan pemandangan depan masjid ada kolam ikannya yang bisa terlihat saat shalat. Jadi, kalau tidak konsen shalat bisa jadi gara-gara melihat ikannya lalu lalang:mrgreen:

Dan sudah barang tentu yang donaturnya tajir-tajir untuk sediakan takjil. Dulu awal-awal sempat prasmanan, tersedia juga kue, kurma dan minuman nikmat. Namun setelah panitia masjid melihat banyak yang numpang berbuka di sana, jadinya makanan berupa bungkusan, dan tetap enak dan banyak lho. Hahaha.

Adalagi mushala di dekat kost saya, kalau menjelang akhir-akhir Ramadhan yang berbuka dan mencari takjil di mushala itu berkurang, padahal pasokan makanannya tetap. jadinya bisa berbahagia jamaah yang datang di masjid itu, bisa mendapatkan 3 porsi. Teman-teman bahkan yang kostnya jauh kadang sering melipir ikut berbuka di sini.

Pokoknya ada beberapa Masjid/Mushalla menjadi tempat target incaran PPT menjelang berbuka, selain yang saya sebutkan di atas, ada Masjid Asrama Haji, Masjid Pemkot Surabaya, Masjid AL-Falah.

Belum lagi cerita tentang Tarawihnya, maklum beberapa masjid di surabaya ini walaupun dekatan beda-beda cara melaksanakan tarawihnya, ada yang 8 rakaat ada yang 20 rakaat, ada ceramahnya duluan ada yang belakangan setelah shalat tarawih. Ada yang sistem shalatnya kebut, ada yang lama. Kadang lho ada yang nyari masjid yang cepat shalatnya dan ceramahnya pendek atau kalo ngak ba’da Shalat Tarawih biar cepat kelarnya. hahaha.

Namun jikalau ingin mendapatkan ceramah yang menurut saya berbobot, bisa di masjid Kampus ITS, maklum yang diundang ceramah biasanya bapak dosen, yang sering menggunakan pendekatan ilmiah dalam ceramahnya, jadi bagi mahasiswa teknik mereka bisa bermanggut-manggut setuju.

Demikianlah dinamika dan nuansa Ramadhan bersama teman kampus selama Ramadhan di Surabaya, walaupun kotanya panas, namun aktivitas kampus seharian tak terasa sampai dengan waktu berbuka kembali, semoga demikian juga bisa saya rasakan kenikmatan indahnya Lebaran di Kota Jakarta ini dengan kondisi yang sudah berbeda, bekerja dengan rutinitas yang ada.

Gimana dengan cerita Ramadhan teman-teman?

Posted from WordPress for Android



32 Responses to “Jelang Ramadhan”

  1. 1 rudi e46

    Ya kalo laki emang minumnya extra joss! Hehe

    • weudih kalo extra joss kebanyakan merusak hati😛

  2. seperti tahun2 lalu, aku bareng teman2 blogger di surabaya mau bikin acara i’tikaf lagi di masjid al-akbar. biasanya 10 malem terakhir kita sholat tarawih di al-akbar, lanjut ibadah sendiri2… nanti sekitar jam 2 dini hari ada acara sholat tahajud dan berdoa bareng jamaah masjid, lanjut sahur rame2 sampek subuh, baru kita pulang. sayangnya kamu sekarang udah nggak di surabaya lagi ya, heheheee… ya semoga di tempatmu ada yg suka bikin acara rame2 pisan seperti disini🙂

    • iyah mas, ini teman kost sudah ngajak ittikaf di istiqlal, pernah juga sekali dua kali ittikaf di masjid al-akbar bareng teman kuliah di sana keren, suara imamnya menggetarkan hati.
      kapan2 kalo ke surabaya, tak mampir🙂

  3. 5 jarwadi

    haha, ramadhan ketika kita di kos kosan sih memang heboh, dulu kalau bangun udah hampir jam 4, saya sih segera ambil langkah seribu ke warung makan terdekat …

    • nah untung masih ada warung, nih warungnya udah mau tutup sudah habis makanannya tinggal extrajoss haha

  4. Kalo di Jakarta yang seru buka bareng di Istiqlal, makanannya buanyaaak, tapi yang buka juga buanyaaakkkkkkk, tapi bagusnya tetap tertib. Terus tarawih di masjid Al-Hikmah yang setiap malam 1 juzz, dengerin para al-hafidz itu baca rasanya damaai banget. Terus apalagi ya, serunya macet2an di jelang maghrib, pokoknya ramadhan di jakarta jauh lebih berkesan daripada di surabaya.😀

    • wah pengen, sayang istiqlal jauh dari tempatku, nanti deh pas weekend ke sana. Masjid Al-hikmah di mana mas? ini pertama buka bareng di mushalla kantor alhamdulillah guyub🙂

  5. bhukakakakakakaa… ketahuan kalo arul suka ndak konsen pas salat gara-gara lihat ikan sliweran hwkwkwkw…

    kalo saya, memang paling jos di masjid ITS, sayang sekali sound systemnya kurang bagus, suaranya mantul jadi ndak jelas kayak tadi malem.

    • hahaha, sampean juga kan?😀 sayang sekarang kayaknya ikan2nya udah ngak ada ya mas? padahal seru juga kalo dengerin khotbah eh ikan2nya pada menggelepakkan siripnya ke sana ke mari😀

      iya di Masjid ITS paling enak ceramahnya ngena dan disusun secara sistematis tak seperti ceramah agama tetapi kadang kuliah dengan ilmu agama🙂

  6. Sukaduka anak kost ya Arul…..
    Saya juga mengalami hal itu, tapi karena tinggal di asrama, kita gantian masak, dan juga membangunkan sahur.

  7. pengalamannya tidak beda jauh dengan saya waktu masih ngekost kuliah dulu.. kalo mau buka pasti langsung jadi PPT semua :))

  8. cerita ramadhanku kali ini? well seperti tahun2 sebelumnya sendirian.
    aku gak terbiasa makan besar kalau sahur *untungnya* jadi cukup sediakan susu/teh/air putih dan roti atau cemilan lain hehehehehe…tidak lupa doping vitamin C😀

    dan…kali ini sungguh terasa sangat kesepian karena kami bersaudara sudah terpisah2 jauh, lebaran pun annti belum tentu ngumpul😦

  9. puasa gue gak enak banget karna gak sama orang tua😦

  10. Btw menjura bahasa khas Jatim yah mas?

    temen saya banyak yg gunain kata itu, saya sndiri ga tau artinya apa😀

  11. hihihi… gak konsen di shaf depan arroyan gara gara ikan :p
    btw, jadi pingin takjil gratis nan mewah ala arroyan :hammer:

  12. Saya sudah pernah menulis tentang pengalaman lebaran di Melbourne. Ini link nya http://cipuceb.blogspot.com/2010/08/ramadhan-di-melbourne-indahnya.html . Puasa di Melbourne: gak haus (karena musim dingin), gak terasa (karena pendek waktu siangnya), dan menyiksa saat bangun sahur karena dinginnya minta ampun

  13. Ramadhan adalah bulan suci yang seharusnya kita nantikan mengingat di bulan itu Alloh mengobral pahala sampai dengan jumlah lipatan yang tak terhingga.

  14. maaf oot, ini posting pake device dapet hadiah baru itu ya?😀

  15. berpuasa di tempat yang jauh dari keluarga itu kadang2 malah bikin kita jadi makin meresapi makna kebersamaan ya..? 🙂

    selamat berpuasa Arul..

  16. Jadi kapan buka puasa bareng saya, Om?🙂

  17. Ada lomba share tradisi ramadhan di Kompas, lho. Cerita-cerita menarik seperti ini bisa diikutkan, siapa tahu menang… lumayan dapat thr.

    Memang teman2 saya yg ngekos juga cerita gimana susahnya cari makanan sahur. Senangnya ya kalau ibu kost kasih sahur gratis🙂

  18. bulan ramadhan tentu punya kesan tersendiri bagi anak kos2an. Dulu waktu saya msh ngekos pernah juga mengalami cerita yang unik.Kebutulan tahun itu saya lebaran di jogja (tidak mudik).

    Di hari terakhir ramadhan saya seperti biasa menjelang magrib baru bergegas menuju warung utk membeli makanan utk berbuka. Tapi sudah beberapa warung yang sudah saya sambangi ternyata pada tutup semua. Padahal azan magrib sudah mulai berkumandang. saya tidak sadar kalau pemilik warung makan juga banyak yg mudik atau mungkin malah sengaja meliburkan diri karena sibuk menyiapkan segala sesuatunya utk menyambut hari raya idul fitri.
    Untung saja anaknya ibu kost yg kebutulan melihat saya pulang dengan tangan hampa bergegas meluncur ntah makanan dibeli dimana yang jelas hari itu saya masih bisa mendapatkan makanan utk berbuka….

  19. selamat menjalankah ibadah puasa, mas arul, semoga lancar dan mendapatkan pahala berlimpah. alhamdulillah, puasa tahun ini kami sekeluarga bisa kumpul bareng utk buka dan saur bersama.

  20. Baca postingan ini, jadi kangen puasa ala anak kost. Harus jalan subuh2 buat nyari sahur dan berburu buka puasa.

    Pernah sekali merasakan lebaran tidak pulang. Rasanya? Biasa saja. Sampai pas takbiran menjelang sholat ied, Haddeeehh mendadak pengen salto, pengen minjem pintu kemana saja-nya doraemon buat pulang ke rumah😀

  21. Semoga ramadhan kita berkah ya kak,,, ^^

    iniDanoe Lho,,,, #Bwihik

  22. kalo suamiku cerita, anak2 di kosannya mas Ucup sukanya berbuka di Al Mukarromah,😆 alias: Asrama Haji😀

  23. betul juga sich anak couo bisanya gtu,
    tapi menurut saya asyik juga soalnya buat tambah pengalaman.

  24. hii salam kenal iya dari vira ..🙂
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 … ^_^ good luck iya…..

  25. nice🙂
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami di http://www.hajarabis.com

  26. Wah mas moga2 puasa mendatang juga semenarik ini dan tak kalah hebohnya mas
    keep blogging dan sukses selalu buat anda

  27. thanks gan artikenya sangat bagus semoga bermanfaat


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: