Tangisan di kereta

03Des08

Berbicara tentang kereta, Saya selalu menggunakan kereta ekonomi, jarang saya menikmati kenyamanan kereta eksekutif itu. Bukan karena apa-apa yah, saya merasakan bahwa saya sedang melihat panorama kehidupan dalam kereta ekonomi yang mungkin saja anda tidak dapatkan di kereta eksekutif ataupun naik pesawat.

Kereta ekonomi itu pasti akan selalu memberikan pelajaran hidup membekas dalam diri walau banyak yang mengkhawatirkan keamanannya. Seperti perjalanan saya ke Jakarta beberapa waktu lalu.

Di belakang sebelah kiri saya, seorang anak kecil sedang menangis meraung-raung di samping ibunya. Tidak tau kenapa dia menangis seperti itu, sampai seisi gerbong kereta memperhatikan kedua ibu anak itu.

Barangkali kondisi hawa yang panas dalam kereta itu, anaknya menangis sejadi-jadinya. Angin di jendela kereta berhenti seiring dengan berhentinya kereta. Namun ketika kereta sudah berjalan, tetap saja kereta itu penuh kepenatan. Letupan asap rokok mengupul menghantam hidung para penumpang gerbong itu.

Namun ibunya itu, bukannya menenangkan malah membuat tangis raungan anaknya itu menjadi-jadi. Dipukul, dicubit pahanya, (doh) kasihan banget anak itu. Yah sang ibu juga sedang kegerahan, yah semakin emosi aja, sampai memarahi anaknya yang kecil itu untuk diam, dan tidak menangis. Namun caranya itu yang kurang gimana gitu. Yah walaupun sesekali mencoba menggendong dan sebagainya namun keseringan dengan memarahi dan melakukan siksaan fisik. Pasangan suami istri di sampingku sampai geleng-geleng kepala melihat hal tersebut.

Kasihan….

Yah kasihan ibunya terlalu berbuat kasar kepada anaknya, tidak mengetahui cara terbaik dalam mendidik anak yang sesungguhnya. Anak yang seusia mereka itu masih butuh belaian kasih sayang, Masih butuh pelukan hangat untuk menenangkan jiwanya yang labil. Masih ingin ditegur dengan sapaan manis yang indah untuk menceriakan hatinya.

Sungguh sayang sekali, melihat ibu itu terlalu mengedepankan emosinya dalam mendidik anak sekecil itu.

Namun saya juga tetap kasihan, Yah kasihannya bukan hanya kepada anaknya juga, tetapi kasihan kepada ibunya juga. Saya sedang membayangkan juga diri saya di belasan tahun yang lalu ketika saya seumuran anak itu, saya masih ingat saya sering dimarahi, yah karena saya nakal, karena saya mintanya ini itu, yah karena begitulah kira-kira anak seumuran yang selalu meminta lebih dan melakukan perbuatan yang di luar kendali orang tua.

Saya juga tidak akan mempersalahkan sang ibu itu, karena memang kita tidak mengerti apa derita ibu itu sampai melakukan seperti itu. Perasaan sang ibu yang sudah senantiasa mencoba mengorbankan seluruh hidupnya buat sang anak itu.

Hai manusia!!! masihkah kamu nakal?

Iklan


43 Responses to “Tangisan di kereta”

  1. kalo ada yang nakal sini saya jitak pake sendal….

  2. 2 diana

    bahasannya kereta juga.. tp poinnya pada anak kecil yang nakal ya..
    ato penulis masih merasa sebagai anak nakal??

  3. @diana : hmm…. ketepaan…. wah itu seru juga tuh perjalanan pake rapih dhodo pasti bercerita terus tanpa henti di kereta… dan menikmati keindahan Surabaya menuju Tulungagung itu….
    ah dee kamu tau aja kalo saya masih nakal….. (doh)

  4. hmmm @diana: penulis juga anak nakal kok.. hihihi……..

  5. ntar kalau punya anaka jangan seperti itu rul…..
    gak baik…..
    janji ya???

  6. hehehehe karekter orang tua itu emank beda2 yah daeng
    ada yang kasar ada yang lembut yah itulah karakter dari sang pencipta daeng
    mungkin karena kurangnya sosialisasi ke ibu-ibu kali bagaimana cara mendidik anak dengan baik dan benar 😀
    bahaya kalau salah didik bisa2 kayak mas anang huahahhahaha
    *kaborrrr

  7. 7 Rian Xavier

    Jahat betul tuh ibu. Hmm.. Jadi inget masa kecil saya..

  8. Kesabaran manusia lagi di uji. Mungkin, klu ibu itu mau sedikit bersabar, hal itu ga bakalan terjadi. Tapi, kesabaran itu susah banget ya.. [walah, koq ngomong saya ndiri ya]

  9. @anang : WOI…. mau saya marahin yakz? 😛
    @hidayat : insyaAllah…
    @gelandangan : iyah.. sepertinya mereka perlu merasakan perasaan dari dua sisi, atau kadang saya melihatnya mereka blum siap jadi ibu akhirnya seperti itu terjadi….
    wah anang emang nakal banget tuh…
    @rian : bukan jahat sih, cuman dia ngak tau cara mendidik yang benar…

  10. diana diana kekasihku bilang pada orang tuamu, cincin dan permata peri itu tanda cinta kasih untukmu :mrgreen:

    di gunung tinggi kutemui, gadis manis putri paman petani, cantik menarik menawan hati, diana namanya manja sekali :mrgreen:

  11. ck..ck..ck… salah keretanya, coba pake AC.. pasti ga gerah.. hihi… 😀

  12. 12 Mbelgedez™

    Masih…. :mrgreen:

  13. ah, k’ Arul bijak skali, kalau ntar jd ayah, pasti jadi ayah yg membanggakan bagi anaknya…hehe… 🙂

  14. humm.. saia memang belum pernah naek kereta ekonomi,, (pura2 belum pernah) padahal pernah sekali dan kapok gak akan mengulanginya..

    bukannya dengan didikan yg keras dari kecil akan menimbulkan kedisiplinan yg bakal tertanam dalam diri anak kecil..

    saya sering kena marah,, kena pukul,, sampe diiket di tiang trus di kasih semut rang rang gitu.. wkatu sma juga maish sering dipukul sama mama.. mukulnya pake gagangnya sapu lagi.. kalu gak biru gak bakal berhenti.. dan.. ketika skr aku sudah mandiri,, malah kangen saat-saat itu.. moment2 itu..

    dan.. yg masih dan akan terus membekas adalah kedisiplinan.. sampe saking disiplinnya aku selalu datang tepat waktu..

    pas janjian mo kopdar ke PTC,, aku nunggu dibunderan jam 7 kurang 15 menit.. padahal janjiannya jam 7.. dan yg laen pad adateng jam brapa?? jam 1/2 8 sodara-sodara..

    pas janjian JMP di Taman Bungkul.. aku dateng jam 6 karena janjianya jam 6.. yg laen pada dateng jam brapa?? hampir jam 8 sodara.. sigh..

    tapi kalu masalah kantor jangan salah..

    kalu masuk jam 8.00 .. aku absennya juga jam segitu sodara.. jam 8.00 Tet.. jam 4 sowre juga gitu.. padahal kalu telat dipotong gajinya lho.. tapi masih tetep nekad pengen disiplin.. (padahal asli ne emang berangkatnya mepet2 selalu) wakakakka

    itulah hasil disiplin sodara-sodara..

    tapi tak rasak2 ne comment panjang banget.. mungkin bisa dijadiin postingan iki.. wakakakka..

    udah panjang.. gak nyambung lagi sama postingan e aruL..

    dan.. akhir kata.. saya setuju dg ibu itu.. lha wong kalu ada anak kecil nangis walo bukan sodara ato gak ada hubungannya sama aku aja.. biasanya diam2 yo tak cubit kok anak e.. dulu pas nemenin mama ke pasar tuh,, ada anak kecil nangis,, saking gatelnya tangan ku,, sampe akhirnya aku diam2 ikut2an mama milih2 (alias pura2 milih) tapi begitu semua lengah.. langsung aku cubit dah si anak bandel itu.. hhahahahahha

    (tertawa lega)

    udah ah.. tambah dowo ae rek komment ku..

  15. kadang sih masih, om…

  16. bukan bermaksud apa apa..kalo naek kereta ekonomi ya akan melihat cara hidup yang mungkin mas arul gak paham, coba anda naek kereta super executive misalnya (emang ada yah?) kemungkinan menjumpainya kecil.

  17. mungkin si ibu lagi M so agak-agak gampang emosian gitu…
    apa arul gak sempat nanya ke ibunya?
    😀

  18. Huhuhu… Saya jadi inget dulu waktu saya kecil dicubitin sama dijambak kyk gtu. Uhuhu…

  19. aku janji…gak akan begitu sama anakku..janji bangetttttt

    karena nakalnya anak, adalah kreatifnya..dan kita sebagai orangtua masti bisa mengantisipasi..

    wajar kalo kita esmosi..

    udahlah keretanya gak asik
    panas

    Jahhhhh

    Gak ada anak aja udah bt…apalagi ada..nakal lagi..

    masuh sukur gak bunuh diri kekekke

    cuma balik lagi..

    Insya ALlah aku sabar..dan gak begitu..

    *berjanji gak akan naik kereta panas bareng Tangguh kalo gak mau di uji kesabarannya*

  20. Selalu gemes dan geram jika melihat situasi seperti ini. Apalagi kalau terjadi di tempat Ibadah, mengganggu kekhusyukan 😦

  21. yang paling penting memang kesabaran.

    orang sabar (kadang) disayang Tuhan..

  22. di kereta ada perempuan nakal gak yah? hehehe

  23. *liat komen 1 dan 2*
    wah…kebetulan banget tuh., sama2 bahas kereta. Jodoh tu.. 😀

    nakal..?? inget cupetong jadinya…hihihihihi……
    ibu adalah guru pertama kita., mungkin itu ajaran turun temurun alias resep keluarga rul 😀

    :IMHO:

  24. Wah mas ini yang di kereta api saat kita balik dari Jakarta itu yach…… yach saya tau dan saya juga merasa sangat kasihan kepada anak kecil itu… Apalagi saat anak itu nangis nya pol2an…. Sampe terisak-sak n batuk itu mas… wes hati ini ikut prihatin… kox seperti itu yach ibunya…..

  25. Memang banyak hal yang bisa diambil dari kehidupan sehari-hari, apalagi kereta dengan jarak agak jauh,. 😀

  26. kata2 terakhir.
    kok gak ada yang nyaut ya rul dipanggil. 😀

  27. i hope there is no other cry
    kang arul, please visit my new site again ya, another web from realylife
    reallylife.info
    thank you kang, and hope Indonesian in the better way in the future

  28. nakal kamu! nakal!
    *bawa2 penggaris*

  29. MasyaAllah itu si Kacrut posting apa komentar sih ?? hahahahahaha

    Iya ya, kita kadang gak bisa nyalahin orang tua yang mungkin nyakitin anaknya, mungkin kisahnya seperti Cinderella yang disakiti ibu tiri … *halah opo se*

  30. 30 arifrahmanlubis

    kita perlu terjun langsung mendidik anak. memberi teladan yg terbaik dalam mendidik anak.

    dan untuk itu, kita harus punya anak dulu.

    dan untuk itu, bang arul perlu segera menikah 😀

  31. tangisan di kereta!

    mas arul maksudnya yang nangis di kereta!

    *fastreading

  32. sayah gak nakal kok bang….suer! 😆

  33. sama ni jadi inget masa kecil (emang sekarang uda gede Ros?)
    bukane gtu maksudnya waktu masi esde, nuakale polll

  34. naik kereta api tut…. tut…. tuutt….. siapa hendak turun?????

    warning : inget itu bukan suara kentut loh 😛

    yoow memeng seperti itu manusia khan sering g bisa ngontrol emosinya

  35. kadang aku juga kasian lihat anak kecil diajak pergi jauh naik kreta atau bis, mustinya jalan kaki saja.. loh..???

  36. iya rul..kereta yang kemarin ya? jujur saia miris mendengar suara “plak” yang ditujukan kepada anak kecil itu, tapi kita mo berbuat apa?

  37. ga gampang jadi orang tua
    mugo mugo diparingi sabaaaaar

  38. # 10 det : (music) (dance)
    nyanyi, moga terdengar indah di telinganya diana 😛
    # 11 mymoen : yee.. maklum ngak ada duit kalee 😀
    # 12 Mbelgedez™ : pukul bang mbel *tepok-tepok*
    # 13 iChaL : amin semoga, ichal juga saya harapkan hal yang sama… terima kasih yakz 🙂
    # 14 kacrut : iyah, saya yakin ada namanya disiplin yang diberikan oleh orangtua, namun ada cara terbaik dalam mendidik seorang anak untuk disiplin, masa anak menderita masih dipukul2 terus kan nga realistis. Seharusnya ortu juga banyak2 baca buku tentang keluarga jadi siap untuk berkeluarga jangan hanya mengandalkan cinta semata.

    Iya crut, kamu emang orang paling disiplin dah… mantap (dance) tapi situ loh curhat colongan di blogku hihihi, *tendang kacrut ke milist :P*

    eh anaknya itu sudah tersiksa banget, masa masih disiksa fisik…. 😀 yah cara orang tua beda, dan kita juga liatnya beda.. semoga itu semua cara terbaik dalam mendidik anak.

    # 15 edy : kalo masih sini ta cubit 😛 hihihihi
    # 16 boyin : itulah yang saya maksudkan mas 🙂
    # 17 kyai slamet : bagaimana penerawangan pak kyai? situkan punya ilmu hebat2 hihihihi
    # 18 adit-nya niez : semoga itu melatih disiplin yakz… hehehe
    # 19 yessymuchtar : wah ini orang tua yang bijaksana banget, nanti saya minta petuah2 dari mbak deh..
    tapi ortu harus siap sedia dalam kondisi apapun lho
    # 20 Jiewa : hm…. kalo menurut mas jie, enaknya diapain?
    # 21 Mus_ : koq pake kadang? hehehehe yah disayang Tuhan itu kalo ngak di dunia dibalas yah diakherat.
    # 22 dondanang : coba aja naik kereta ekonomi, trus treak2 “ada wanita nakal ngak di sini”
    # 23 inidanoe : eh kebetulan 😛
    semoga apa yang diajarkan ibu benar2 berguna 🙂
    # 24 Frenavit Putra : ini perjalanan pergi jakarta drex, iyah sampe terisak2 gitu, duh kasihan, batuk2 lagi.. makin kasihan… *jadi terharu banget nih*
    # 25 dwinanto : iyah semuga itu semua adalah pelajaran dan pengalaman berharga dalam menghargai hidup.
    # 26 mantan kyai : banyak tuh, sampean sendiri gimana? nakal yah? so pasti nakal, mantan gitu lho…
    *pukul2 pantat sampean biar ngak nakal lagee*
    # 27 Reallylife : insyaAllah
    ok2…
    # 28 rara : hehehehe jadi ingat filmnya DO huhahaahaha, adegan dr boyke dan sandy harun. huhahahahahaha
    # 29 Fenty : biasa kacrut curhat colongan 😀 huhahahaha
    gimana seharusnya bu? *calon ibu harus tau lho*
    # 30 arifrahmanlubis : iyahbenar banget, apalagi yang dikatakan pengantin baru pasti sudah bejibun ilmu yang telah didapatkan
    huahahaha doain dong bisa segera menyusul ente rif. 🙂
    # 31 kucluk : bukan… saya P huhahahaha
    # 32 abeeayang : amin.. semoga
    # 33 aR_eRos : weleh2 biasanya kalo kecil nakal besar pasti ngak nakal lagi
    # 34 dindacute : weleh2 situ ngentut ik>… 😛
    semoga situ bisa kontrol emosi yakz
    # 35 ndop : lho….. duasar 😛
    # 36 gajah_pesing : saya hanya berdoa moga ibunya ngak apa2in lagi anaknya, disayangi 🙂
    pengen banget saya ke ibu itu, dan diamkan anaknya dengan belaian
    # 37 cebong ipiet : insyaAllah 🙂

  39. saya nda nakal lhooooo *nda pentinggg*… hihihi

    blom pi seberapa itu tontonanmuu, kadang sy liad, si Ibu malah maki2 anaknya dengan kata2 kasar.. sy pikir, besarnya nanti si anak, jadi orang yg suka memaki, karena dibesarkan dengan makian dan perilaku kasar…

  40. ADA BERAPA KAH KOMENTARTOR hari ini
    ??

  41. kadang kalau liat yang nangis di kereta suka sebel,, tapi lebih sebel lagi kalau ada yang jualan bau… *itu kalau naik kereta Langsam.. *panas, gerah, dan ramai pedagang* fyuu…

  42. tapi, untungnya kalau di xpress lancar…

  43. sudah rela tidak menjadi 11.111


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: