Tour de Sulawesi (2) : Pernikahan Safruddin Azis dan Agustina

31Okt08

Alert : ini Pernikahan Saudara Kembar Saya *bukan saya*!!!!

Pernikahan merupakan suatu kebahagiaan tersendiri buat kedua keluarga pasangan mempelai dan juga kadang menjadi suatu kesedihan untuk melepaskan sang anak, ponakan untuk membentuk keluarga baru.

Acara pernikahan pasangan Safruddin Azis dan Agustina sendiri berlangsung Sabtu (25/10) di Tinombo, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah. Akad nikah menggunakan perpaduan adat bugis pada umumnya walau ngak segenap adat tersebut di pakai namun sebagai besar seperti itu dan juga adat setempat.

Dari pihak mempelai laki-laki, merupakan Keluarga Wotu, Ottona Luwu, yah masih Bugis juga, Bugis Luwu sedang dari pihak wanita juga menggunakan adat bugis karena orang tuanya juga ada darah bugis.

Seperti biasa pernikahan adat bugis disertai Pasompa dibawa oleh seorang anak yang dipayungi. Isi pasompa biasanya berisi mahar, termasuk beras, gula merah dll dilambangkan sebagai kebutuhan di saat berumah tangga.

Ada juga erang-erang yang terbuat dari bambu yang berisi tebu, kelapa, dll itu, beserta mahar lainnya, yang disediakan dalam kotak atau bingkisan lainnya.

Beda tempat biasanya beda tradisi walaupun sama-sama adat bugis, namun kadang kala ada juga yang menyederhanakan tradisinya. Kalau keluarga keturunan Raja bisa jadi banyak prosesi-prosesi adat yang dilalui.

Nah prosesi nikah ini juga dilakukan penyerahan kepada adat, dari pihak laki-laki To Wotu, kepada pihak adat setempat.

Biasanya untuk mempelai sebelum hari H pernikahan ada istilah malam mappacci artinya memberi pacar, biasanya malam sebelum hari H akad nikah. Namun pada prosesi ini, mappaccinya diadakan sebelum proses akad nikah pada hari yang sama, dilakukan oleh pihak mempelai laki-laki dan juga wanitanya. Setelah itu baru akad nikah.

Akad sendiri dipimpin oleh penghulu, alhamdulillah dengan sekali ucapan Udin mantap dengan tangan yang posisi yang tepat. Setelah itu menuju kamar mempelai wanita yang biasanya dikatakan mendobrak kamar. Nah tradisi ini merayu didalam kamar untuk membuka kamar, biasanya dengan amplop dan siraman benda-benda yg agak keras seperti permen dan uang logam.

Namun waktu itu, kamar kebetulan terbuka lebar, jadi pihak mempelai laki-laki dengan mudah masuk kamar menjemput sang mempelai wanitanya 😀

Setelah itu menjemput sang mempelai wanita, disandingkanlah mereka berdua di Lamming. Dari pihak keluarga laki-laki (saudara ibu saya yang paling muda) memberikan cincin kawin yang dipasangkan di jari masing-masing mempelai. Nah di sini, tante saya yang lain terharu sampai menangis, sampai sungkeman kepada orang tua juga, terbawa haru. Mau tidak mau saya juga ikut terharu. Melepaskan seorang anak yang paling tua di antara sodara-sodara lain. Saya yang sedang pegang camdig mengabadikan setiap moment jadi ikut terharu apalagi saat sungkem sama Mama, saya ngak kuasa menahan haru kalau Mama saya sampai menitikan air matanya. Maklum Mama anak kedua yang memiliki anak tertua, seperti melepaskan seorang anak ke keluarga yang baru.

Selanjutnya dilanjutkan istirahat dan makan, beberapa juga ikut foto bareng kedua mempelai.

Pada malam harinya, diadakan resepsi pernikahan. Resepsi pernikahannya sendiri kedua mempelai menggunakan jas tutup dan kebaya modern yang berjilbab panjang. Namun ternyata pakaian tersebut hanya untuk menyambut tamu yang sedang mencicipi hidangan resepsi, dan mengabadikan foto mereka berdua.

Pada tengah acara digantikan pakaiannya dengan baju ”seloyor” istilah di orang-orang bugis seperti itu mengatakannya :D, yah baju modern gitu deh saya ngak tau persis istilah umumnya, tapi saudara saya tetap menggunakan jas tutup modern juga.

Ketika pakaian kedua mempelai diganti, kedua pasang orang tua diundang naik ke pelaminan untuk sama-sama menerima restu dari para undangan yang hadir waktu itu.

Selama proses resepsi ini dihibur oleh Musik dangdut dan lain-lain. Namun jenisnya seperti cak doleng-doleng yang ada di tanah bugis. Saya sempat tanyakan ke keluarga mempelai wanita (tantenya red) acara resepsinya sampai jam 9 atau bahkan 10 *pantesan aja ortuku ngantuk di atas kelamaan nunggunya 😀 * yah namanya juga tradisi orang di daerah tinombo. ”Setelah itu acara muda-mudi” lanjut ibu itu. Jadi acara muda-mudi itu maksudnya yah itu sejenis musik dengan wanita yang berpakaian gitu deh. Yah namanya budaya sih, semoga ndak sampai porno lah, saya sendiri tidak menyaksikan karena keburu pulang soalnya besok sudah balik lagi, maklum perjalanan cukup jauh butuh istirahat cukup.

Foto keluarga saya dengan kedua mempelai

aRuL – Kedua Mempelai (Tina-Udin) – Kedua Ortuku

Sekian laporan saya, sekali lagi Barakallahu laka wa baraka ‘alaika wa jama’a bainakuma fi khair.


Iklan


68 Responses to “Tour de Sulawesi (2) : Pernikahan Safruddin Azis dan Agustina”

  1. haiyah. bukan sy yang nikah, tapi sodara kembar saya 😛

  2. wah…
    bentar lagi mas arul ini keliatannya..

  3. waaa, mas arul kapan donk? hehehe

  4. WAKS, MIRIP! 😮

  5. makasih telah berbagi informasi adat budaya bugis di blog. jarang2 nih, layak dibookmark, awas dibajak 😀

  6. arul kapan?

  7. 7 Paksi Dewanadaru

    Mantap RUl.. Selamat2…
    meskipun kamu bilang ini bukan kamu .. tapi bisa saja ini sebenarnya memang kamu.. dan ini cuman salah satu trik supaya kami percaya …

    barakallahu laka wa baroka allaika wajama’a bainakhuma fii khair..
    semoga barokah Arul.. doakan aku segera menyusulmu.. mendapatkan bunga “anggrek”.. hehehe

  8. duh nang, pertanyaanmu mbencekno soro!

  9. kapan nih arul nikah ???

  10. Kpn nyusulnya???????

  11. lha mas., arul, kpan nyusul nieh ?

  12. 12 galihyonk

    Wah selamat menempuh hidup baru buat mas Udin…

    mas aRuL kpn nih? :mrgreen:

  13. katakan pada saudara kembarmu aku ucapkan Selamat atas pernikahannya.
    kamu kapan,bang?
    selamat malam dan salam hangat selalu

  14. wahh … selamt selamat … eh jadi irih nih sayah …. pengen juga cari gadis selebes kayaknya …

  15. Lho Mas Arul punya saudara kembar toh…???

    kok saya baru tahu ya….:D

  16. Wa..aRuL KAPAn?

  17. 17 nicoustic

    sumpah kaget saya liatnya… untung aja ada tulisan saudara kembar…

    wah selamat ya buat sang saudara kembarnya… semoga aja gak ketuker tuch sama mas Arul… hihihihi

  18. Wah.. Klo saya dapat orang Bugis.. Masa’ harus gini mas..??

  19. Rul … tabahkan hatimu … anggap aja do’a … :D, aku ngerti banget perasaanmu *haiiyyaah*
    Lha wong kemaren kakakku nikah aja, aku ditanyain bejibun orang …

    Hmm, emang kalau pernikahan yang pake baju bugis gak bisa berjilbab ya ?? :p

  20. Selamat-selamat. Daeng Arul kapan nih? *pertanyaan standar 😛

  21. Semoga menjadi keluarga yang sakina ma wadda & warahma
    ngomong-ngomong daeng arul kapan hihihihihi

  22. mas mas..
    kapan kawin? 😀

  23. wah sudah hafal alurnya ya rul? kalo gitu ini jadi prospek bisnis bagus buat kamu: jadi wedding organizer! hayo berani ndak??????

  24. 24 mahma mahendra

    kirain km rul… .

  25. kapan nyusulnya mas 😀

  26. hiakakakakaka…banyak yang salah nyangka, bang…..keknyah gara2 ituh jugax abang mbikin postingan inih… 😆
    *jadimalu.com* :mrgreen:

  27. ahhh.. aku pikir kamu Rul!!

  28. Bageymana fengalaman mas Arul dengan malam fertamanya? Sakit kan? 😯
    *diinjek*

  29. tabahkan hatimu yah rul.. sama seperti fenty.. anggap teman2 semua ini mendoakanmu agar arul mendapatkan sang pujaan hati.. dan akhirnya dapat menyusul bang udin 😀

    sampaikan selamat bahagia ke bang udin ya 😀

  30. waduh…kok kembar banget yah,, klo pepatah tuw..
    kayak pinang dibelah kecil-kecil lalu di rebus
    he…he…

  31. im come back

  32. Istimewa daeng acaranya….. Kapan nech giliran daeng Arul????

  33. nyusul.. nyusul.. nyusull.. ayo mas nyusul.. hahaha 🙂
    jangan sampe keduluan angga yah.. loh?

  34. *pakir benwith kelas akher*

  35. wueh..Azis menikah..selamat yach….
    yang nikah selanjutnya so pasti.. Azis part 2…gak lain dan gak bukan…
    he3x…..(arul azis—sengaja).
    hi3x

  36. Loh? punya saudara kembar toh? keren yah..pernah bayangin punya sodara kembar..pasti asyik…:)

  37. setiap daeah memiliki adat dan budaya yg berbeda, terlebih lagi saat pernikahan 🙂

  38. wah baru tahu ternyata mas arul punya saudara kembar…moga jadi keluarga yang sakinah..n moga saudara kembarnya cepet nyusul.hehehe

  39. yang menikah itu kembaran mas arul yak? wah, meriah sekali prosesi pernikahannya, apalagi menggunakan adat bugis, sungguh menarik. giliran mas arul, kapan?

  40. cuma satu komen…kamu dan kembaran mu…gantengan kamu kok!! hehehehh

  41. Tak pikir sampean sing nikah Mas.

    Tak pikir (lagi) acara dobrak kamarnya bener2 didobrak. Kalau beneran gitu kan keren.
    Kalau di jawa, ada nih prosesi yang mirip ini. Tapi caranya pake lempar2 telor. Kalau yang kena duluan berarti dia yang harus datang (baik itu laki2 maupun perempuan).

    Cerita kaya gini nih yang saya suka. Saya tertarik dengan topik2 budaya.

    ~kapan ente nyusul?

  42. wah… kirain yang punya blog yang nikahan 🙂

    BTW selamat menikah deh 🙂

  43. He2, bisa jadi orang salah tangkap nih, kLo ga diperingatkan di awal,. 😀

  44. jadi pengen nyusul nech.. he..he..

  45. 45 diana

    wah ternyata banyak juga ya proses yg harus dilewati klo menikah disana..
    selama ini ta pikir di jawa itu uda yang paling ribet..
    hehe..

  46. wah, selamat (buat sodarany) y mz arul..
    kirain mz yg nikah, habis mirip banget *ya iyalah, kan kembar*
    btw baru taw kalo ada prosesi nikah yang lebih ribet dari jawa, he2

  47. wahhh kirain adat jawa aja yg ribet taunya dimana2 acara adat emang ribet ya mas hehehe

  48. Acaranya keren Rul….
    baru sekali ini saya melihat pernikahan dengan memakai adat bugis

  49. 49 You-Lea

    Wah kupikir beneran mas Arul…
    Trz kapan mas Arul nyusul?????—–> Pertanyaan klise banget ya :p
    Klo orang Jawa ma Bugis yang nikah, adat nikahnya sama ga mas?

  50. Muantappp juga mas Arul.. eh, aye linkback ya.. tunggu bentar 🙂
    Kalo mas Arul mo linkback ke tulisan aye juga gapapa..

    jadi kapan mas Arul nyusul?? 😀

    salamhangat.

  51. 51 anno

    selamat berbahagia……………
    sy kapan yahhh???
    doakan yaa
    tidak sabar lagi mau nyusul…..

  52. ooo..kembar yaa..?
    mmm..masih pake adat len9kap ya? seru ju9a ya,ba9us masih dilestarikan,jaran9 jaran9 sualnya,selamat ya wat adenya,semo9a menadi kel,y9 sakinah mawardah warohmah amien..;)

    jadi dirimu kapan? ehheh

  53. Rul, sy Temy sobatnya Udhyn yang dulu datang malam2 di kost2anmu dengan Monic (temannya udhyn yg kul di ITS juga)..
    Ndak papaji sy copy gambarnya toh…? Soalnya sy tdk bs hadir cezz…

    Btw, dimanaki’ skarang? lanjut ato dah kerja? masih di Sby?

    Thanx b4…

  54. ayoooo, yang empunya blog, kapan nyusul.. hehehe..

  55. tambah memanas2kan suasana…
    mas Arul kapan nyusul? whihihi 😀

  56. weh, mukanya sama…. tak kirain bang arul yang nikah… kapan rencana nyusul????

  57. huhehehehehe ada asterik di bawa judul…bukan saya yang menikah…huhehehehhe….habis berwajah sama mas…huhehehehehe….

    jadi kangen pulang ke bugis….*nengok2 jadwal, kali aja ada sodara yg meeried*

  58. wah kok mirip skali di … seperti pepatah “bagai pinang dibelah dua”,hehe.
    kapan nih nyusul ?

  59. disana pasompanya anak2 di??? klo di tempatku kayaknya orang yang dituakan yang bawa itu pasompanya…

    sekali lagi selamat buat kembaranmu..

    btw mo protesss…. cadol (cadoleng-doleng) itu bukan budaya kaliiiii…. setahuku, cadol itu baru2pi deyh nah ada…dulu khan adanya orkes biasaji.. cuma karena yg nyanyi mgk suaranya kurang ok, jadinya dy ‘ngejual’ hiburan yang lain, biar penonton ga kecewa…jadimi itu cadol.. dah skg orang2 bilang nda rame pesta klo nda ada cadolnya.. apalagi anak2 mudanya selalu minta cadol.. tp tewtepp bukan BUDAYA donkkk ihhhh!!!

  60. selamat ya kembarannya aRuL,,,beneran mirip,,hehehe

  61. 61 ri3zky

    Sebelumnya aku ucapin selmat menempuh hdup baru dech, smoga langgeng amin.
    wAH….mAs arul ternyta juga orang bugis jga neh….tepatnya daerah mna???
    aku juga orng sana, dari bokap. Klo da orng nikah gthu, jde pngen mkanannya thu hehehehe…plghe brongko enk bnget.
    cepet nyusuL ya…..heheheheh

  62. wuah…….ni pasti arul niy……

    soudara…soudara…..ini pasti si arul yg menikah,
    jangan tertipu!!
    hehehehe….. setuju ma paksi 🙂

    gile mirip abiiisss………sampe perutnya juga 😛

  63. 63 Iwan Daenk

    keren mas,,,
    boleh nannya ga’?
    tuh pesta nya di bagian mana???
    bagus tuh dekor pelaminannya…
    kaya’nya kenal tuh mempelai wanitannya,,,
    kebetulan saya orang asli tinombo mas,,,
    cuma sekarang lagi dalam perantauan,,,
    heheehheeheeeee….
    maklum anak muda, pengen cari jati diri,,,
    salam kenal…

  64. @ yg lain : moga2 sy sempat balas 😀
    @iwan daeng : salam kenal balik 🙂
    saya sudah kirim ke email iwan balasan sy 🙂
    pestanya di rumah mempelai wanitanya di jalan tadulako dusun III 🙂

  65. 65 ANTHON ANDIS

    SMOGA MENJADI KELUARGA SAKINA MAWADDA WARAHMA.N CEPAT CEPAT DAPAT MOMONGAN AMIN.ANDIS FHOTO SULSEL ENREKANG

  66. Mas, ini perkawinannya di Makassar ya? Baru mau nanya di mana sewa bajunya, soalnya saya di jakarta. Hehe..


  1. 1 Foto-foto Pernikahan Kami « Fika Rijal
  2. 2 Dibanting dan Ditelan, Sensasi Kapurung « Insan Perubahan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: