Ternyata tidak ada Perguruan Tinggi Negeri di Indonesia

12Sep08

Ternyata di Indonesia, yah Indonesia, tidak ada namanya Perguruan Tinggi Negeri, DIKTI aja mengakuinya. Mau bukti?

Screenshoot (klik untuk pemperbesar)

Liat halaman aslinya di sini (moga-moga sudah diedit jadi tulisan saya ini bisa disalahkan).

Wah terlihat bahwa 50 Perguruan Tinggi Swasta (PTS) yang berstatus 50 Promising Indonesian Universities, tapi saya melihatnya koq ada beberapa Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yah, termasuk kampus saya? apa saya salah baca? Atau emang udah ngak ada PTN lagi di Indonesia? PTN semuanya sudah menjelma menjadi PTS kali yah:mrgreen: , dikarenakan biaya kuliah di PTN sekarang sudah menghampiri swasta atau malah melebihi, apalagi dengan status BHP, BHMN, BLU atau istilah lainnya😀

Tapi kalo mbok ya salah, koq tidak ada yang mengeditnya yah maksudnya mengingatkan, padahal artikel itu sudah sejak 11 Februari 2008 lho, atau emang situsnya jarang diupdate yakz?:mrgreen:

Saya melihat halaman tersebut setelah saya blogwalking ke sini, dan di salah komentarnya menuliskan link tersebut.



50 Responses to “Ternyata tidak ada Perguruan Tinggi Negeri di Indonesia”

  1. :mrgreen:

  2. wahahaha iyah, sayah ndak merhatiin pas liyat situs itu.

  3. maksudnya promising apa yah? menjanjikan? ato penuh janji ? mbuh ah😀

  4. 4 Elys Welt

    aku malah baru tahu dr sini

  5. Kesengajaan ? Salah tulis ? Atau fakta ? Kirimin message aja tuch administratornya, ditanyain tentang itu.

  6. Mungkin karena udah ndak di subsidi lagee itu, Rull….

    Jadi dianggep swasta…. 😀

  7. wats…
    kok swasta

  8. its jd inst tek swasta. ga maoo

  9. salah kali…
    tapi mosok kampus saya juga dibilang swasta?
    gak terima…

  10. wakakaka… ayo terus lacak kebobrokan dunia rul..

    gak boleh begitu harusnya begini..

    Siapapun berhak dapat THR. silakan ambil di DETEKSI. Untuk UMUM!

  11. huahaha.. apalagi nomor 1 nya UAD, pasti lulusan UAD tuh orang..hehe
    UGM aja masuk.. hebat tuh..
    emang UGM dah tinggi banget harga SKSnya.. menakutkan..
    bukan tempat orang pintar klo menurut saya sekarang.. tp tempat orang kaya..
    banyak korupsi tersembunyi di dunia pendidikan kita.. atau jangan2 dah terang2an… hehe

  12. wogh. kesan amat yg negeri…

  13. seru juga niyh… k’aRuL makin teliti dan tekun saja …;D hehehehe.. ;p

    emang udah susah kali nyebut negeri…wong masuknya, SPP nya… ga jauh beda sama swasta… fufufu…

  14. Waaaaaaaaaaaaakssssss swasta, skrg spp brapa yak? bener bener mencekik yg sudah tercekik, orang miskin di larang kuliah T_T

    Institut Teknologi Swasta Surabaya? Gag trimooooooooooooooo

  15. wah, kok bisa ya? kaban bancakan ganti PTS?

  16. Bukannya memang sekarang nggak ada PTN? Adanya PTBHMN?

  17. 😦 ITATS nggak ada :((

  18. Swasta ajah… hehehe.. saya juga kuliah di swasta kok…

  19. ptn juga jadi ajang komersial skrg mah

  20. 20 adipati kademangan

    Waaaahhh Pendidikan Tinggi di Indonesia sudah dikuasai oleh bisnis. Orang miskin dilarang sekolah karena sekolah sudah berkaitan dengan sejumlah uang, maka orang miskin tidak ada kaitan sedikitpun dengan apa yang dinamakan ituh “sejumlah uang”

  21. saya kuliah di PTS yang mahal. dulu aja mahal apalagi sekarang?

  22. Jadi sedih dengan nasib pendidikan di Indonesia..😦

  23. baguslah kalau githu!!! soalnya status aja yang negeri tapi ujung ujungnya tetap sama😀 MR U berbicara

  24. wahh… mas aRul layak jadi intelijen nih… jeli banget merhatiinnya!! hahaha!

  25. swasta ma negri dah mirip² sama² minta duit banyak
    kapan indonesia bisa maju yak kalo pendidikannya masi mahal

  26. nama nya aja kita hidup dalam dunia kapitalisme , semua nya dijadikan uang …. apalagi setelah pendidikan dimasukkan dalam WTO , kan malah berabe , kini pendidikan menjadi lahan eksploitasi pundi-pundi uang , eksploitasi yang menyebabkan anak-anak petani itu tak bisa bermimpi lagi menjadi presiden, karena mereka kini hanya dibolehkan tuk bermimpi menjadi petani ….wahhh… kacau negiriku …

  27. tapi untung juga ya , karena kampus saya masih PTN, walaupun ia mau beralih menjadi bhmn …..
    *borong komen

  28. Halah, jangan berharap ada website milik instansi pemerintah yang bener-bener update…

    Sibuk mikirin duit itu, atau memang nggak ngerti caranya update?😛

  29. ah bgtulah. Di Indonesia, apa2 mmg mahhhhaaallll…hal demikian jg berlaku untuk pendidikan….bisa2 yg pinter cm yg punya duit aja nech…ah, g salah emang klo skrg semakin banyak org yg cm ngejar duit…😀

  30. mau sewasta panegeri apasih bedanya, kalau yang cepet dapet duit malah yang dari sewasta mo bilang apa. dari negeri juga kalau kulnya ga bener juga mo apa. mindset belajarnya aja yang harus di perbaiki. akau belajar untuk……

  31. 31 aditcenter

    Yang ada adalah Perguruan Tinggi Negeri yang sudah di-Swastanisasi mas.. Apalagi kalau RUU-BHMN disahkan..

  32. 32 mahabbahtedja

    http://dikti.go.id/index.php?option=com_content&task=view&id=140&Itemid=61

    waduh ITS juga ternyata.
    semoga mereka salah…
    hihihi…

  33. Waduh…, salah ketik ta opo iku????

  34. Hahahahha… sungguh lelaki yang cermat🙂

  35. # 2 Epat : hehehe, pasti byk juga seperti itu
    # 3 mantan kyai : promising itu artinya pengakuan
    # 4 Elys Welt : sy baru tau dari baca komentar2 itu
    # 5 Gyl : biarkan dia membaca tulisan ini, sekali2 ditegur lewat blog, soalnya tulisannya sudah dari Februari 2008
    # 6 mbelGedez™ : mungkin saya bang
    # 7 kucluk : nah itu, perlu diketahui bersama, apakah salah tulis atau emang kampus udah jadi swasta
    # 8 Anang : he eh
    # 9 itikkecil : he eh, sama juga
    # 10 det : hahahaha, btw ngiklan disini yakz.. bayar lho.. wakakakakak😆
    # 11 dimas : itukan berdasarkan abjad boz…
    iyah UGMkan sudah BHP jadibayaran per SKSnya udah bejibun
    # 12 nyurian : he eh hihihi
    # 13 yoe : hahahaha, kebetulan dapat iyah sudah hampir mendekati… dimana yah kampus murah berkualitas?
    # 14 Cebong Ipiet : wah lumayan tinggi, tapi yang negeri sudah mendekati
    iyah sy ngak terima juga
    # 15 Anas : heehehehe
    # 16 galih : masih ada PTN, RUU masih dibahas
    # 17 AngelNdutz : iyah, protes ke diktinya
    # 18 Sarah Luna : boleh2🙂
    # 19 akaldanhati : banyak kasus yang mengatakan seperti itu
    # 20 adipati kademangan : nah itu yang sebenarnya harus dihilangkan kalo mau kulitas pendidikan di negeri kita ini mau dimajukan, kalo begini2 terus yah akan tetap sama kualitas pendidikan kita
    # 21 tukangobatbersahaja : iyah.. makin mahal
    # 22 Zico Alviandri : turut berduka cita nih😦
    # 23 zoel : mmm ujung2 D itu mmm supaya dapat duit, tapi semoga menjaga kualitasny dan bisa memberikan kesempatan kepada yang miskin bisa melanjutkan sekolahnya🙂
    # 24 qizinklaziva : hahaha, emang kalo jeli itu bisa jadi inteligen yakz? hehehe
    # 25 FaNZ : nah itu, hentikan tarik2 duit
    # 26 Muda Bentara : Nah itu, konsep pendidikan nasional kita masih blum jelas, termasuk dalamnya UAN dan adanya tes SNMPTN yang sebenarnya kondisinya sama.
    banyak hal yang perlu dikritiki dalam sistem pendidikan kita, termasuk lahan sekolah mencari uang sendiri yang nantinya tidak fokus dalam kegiatan akademik.
    # 27 Muda Bentara : walau, PTN juga semakin sesak lho walau murah dibandingkan swasta tapi tetap gede bayarannya
    terima kasih komentarnya,
    # 28 Nazieb : wah padahal proyek bikin website itu tinggi juga lho
    kalo ngeblog pasti sering di update hehehehe….
    # 29 sarahtidaksendiri : wah iya juga yah,byk yang mencari duit gara2 sudah sejak dini mereka diharuskan mencari duit buat pendidikan
    # 30 andyQ : inti postingan itu bukan membandingkan swasta atau negeri bro, tapi kritikan atas sekolah negeri yang sudah lumayan mahal padahal dibiayai pemerintah, yang kedua adalah status website dikti yang jarang diupdate kali yakz
    # 31 aditcenter : nah itu, status PTN dihapuskan aja ngak usah ada embel2 negeri kalo sama2 statusnya kayak swasta
    # 32 mahabbahtedja : nah itu, moga jadi kritikan🙂
    # 33 agungfirmansyah : mungkin saja semoga ini menjadi sindiran🙂
    # 34 Rindu : terima kasih mbak rindu🙂

  36. mungkin sekarang sama bang….udak kek swasta…lha wong katane udah BHMN….mahalnya sama kek swasta atau malah lebih…. 😆

  37. IYa,, emang dari dulu pas awal2 pengumumannya kluar emang udah begitu bentuknya..
    Kan sempet dipajang di papan pengumuman fakultas (Maklumlah,,ada Univ oc disanaaa-univ negri lohh)..
    Mungkin karna yg ngluarinnya DepDikNas kali yee. Agak susye memilah mana yg negri n swasta. Coba kalo Dikti yg ngluarin. Mungkin udah sama Akreditasinya dipajang.
    Peacee!!
    Inilah kekacauan birokrasi Indo. Tumpang tindih Dikti-DIknas.

  38. soalnya ndak ada istilah Institut Negeri Sepuluh Nopember Surabaya atau Universitas Negeri Brawijaya, Atau Universitas Negeri Indonesia..

    ya yang salah siapa dong???

  39. Bagi perusahaan pencari kerja, punya daftar tersendiri…demikian juga bagi pemberi beasiswa

  40. Wahhh baru tauka Daeng
    Liat di disini
    *Geleng2 Kepala

  41. 41 zulfaisalputera

    Daftar bagus!
    Paling tidak kita makin tahu bahwa kebanggan kita akan Indonesia tinggal sedikit.
    Perguruan Tinggi (Negeri/Swasta) sudah jadi university kebulean.

    Info yang hebat!

    Tabik!

  42. wah…wah….
    PTN sekarang dah kayak bisnis furniture,
    jualan kursi ajah
    hehehehehe…..

    swasta ma negeri ada bedanya ga skarang????

  43. Maih sama aja om ga’ da yang edit.. barusan saya buka.. hehe

    Mungkin yang ngedit masih ngurusin pangilan KPK..

  44. 44 rozyee

    Wah………………aku ternyata kuliah di unipersitas suasta…
    Deuhhh…repot iki….haahaha…

  45. kata thomson & thompson:
    Ternyata tidak ada Perguruan Tinngi Negeri di Indonesia yang mempunyai kredibilitas Nasional

  46. Untung airlangga ada…sebagai alumnusnya bisa malu klo dak ada

  47. 47 recky

    UNHAS Kan perguruan tinggi negri…………….

  48. 48 batuhapur

    mungkin aja PTN itu semua ingin swasta.. ( permintaan) kan leih enak.. bisa bikin peraturan sendiri… dosennya pun bisa cepat kaya..

  49. wah ugm jelas masuk dong…ugm gt loh

  50. Kita tunggu kiprah mendiknas yang baru hehehe


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: