Pemulung berteknologi

Kadang kita melihat kenyataan pahit di sekitar kita, bagaimana keadaan orang-orang yang ndak mampu untuk memenuhi kebutuhannya, dengan kerja keras, bagaimana mereka hanya mampu hidup di pekuburan, kerja banyak tapi penghasilan sedikit, kerja dari hasil memulung, dan pekerjaan-pekerjaan halal yang dilakukannya demi menutup dahaga ditenggorokan.

Potret kehidupan seorang anak yang sehari-hari mengais uang dengan mengumpulkan kertas-kertas bekas di kampus saya, biasanya kertas-kertas yang dipakai mahasiswa/dosen yang terbuang atau laporan-laporan praktikum yang sudah lama dari pada menumpuk akhirnya dikilokan. Tampak seorang dari mereka, sesosok anak perempuan, dari penampakannya sih masih terkesan dia masih blum belasan tahun. Membawa sebuah karung, serta kantong plastik besar berisi kertas-kertas, serta bersepeda kecil.

Beberapa hari lalu saya juga melihat anak itu di depan lab saya asyik melihat mahasiswa bercengkrama satu sama lain dalam sebuah acara hiburan yang mana mahasiswanya ketawa-ketawa riang dalam bermain, saya juga merasakan kesenangan melihat kegiatan itu, maklum sudah lama ngak bersuka cita dengan kawan-kawan. Wah masa-masa indah untuk bermain dengan teman-temannya ternyata harus dilewatkan dengan mencari uang.

Namun ternyata siang itu di kawasan yang biasanya dipenuhi oleh mahasiswa yang ingin melihat nilai kuliah atau mengisi FRS (Formulir Rencana studi), di sekelompok komputer-komputer yang disediakan memang untuk mengecek SIM Akademik mahasiswa ITS, dia berdiri dengan santai dan memegang mouse yang masih dari ballroll, menatap serius sebuah kotak yang sehari-hari kita sebut komputer.

dsc00010.jpg

Komputer-komputer yang tersedia di tempat itu rata-rata emang ngak sebagus di lab-lab atau di rumah kawan-kawan, saya menebaknya OSnya itu Windows 98, dengan kekuatan pentium 2 kali ๐Ÿ˜€

pemulung&teknologi

Isinya juga standar banget, tapi lihatlah anak itu menggunakan komputer itu, dengan mengutak atik program paint, membuat persegi, lingkaran, segitiga dengan beberapa rangkaian. dilakukannya berulang-ulang sampai dia merasa mampu. Wow dia berteknologi guyz! Saia ngak nyangka!

pemulungteknologi2

Ternyata dia membangun sebuah rumah impian di komputer itu dari sebuah persegi, segitiga, dan lingkaran, rumah yang suatu saat ingin ditempatinya dengan nyaman seperti anak-anak Indonesia lainnya yang berkecukupan.

Dia terhenti ketika komputernya bermasalah tiba-tiba layar hitam dan dia tidak mampu menyelesaikan problem itu dan akhirnya berlalu meninggalkan komputer itu menuju sepedanya mencari ruang-ruang lain yang menyediakan kebutuhan yang dicarinya selalu yaitu kertas bekas .

Bangga, salut, apresiasi luar biasa buat dia, Pemulung berteknologi! di antara kehimpitan dia dalam mendapatkan kehidupan-kehidupan layak ternyata mereka mampu juga berteknologi, mampu juga memanfaatkan kesempatan di antara kerjanya mencari selembar kertas tidak dipakai. Walau teknologinya tidak secanggih kawan-kawanya yang berspesifikasi Core 2 Duo lebih, harddisk 320 GB, Memory 2 GB ke atas, dengan VGA mantap cing, namun kekuatan pentium itu mampu memberikan harapan buat dia, di sela-sela waktunya mencari uang dan berkata ke ibunya, “Ibu, saya juga bisa komputer lho!”

Saya berharap suatu saat nanti dia mampu menggantikan posisi pemimpin kita, karena dia telah melalui suatu proses kehidupan yang melukiskan kehidupan bangsa Indonesia sesungguhnya.

Woro-woro : Ingin berpartisipasi dalam kepedulian sosial? silahkan buka halaman Tugupahlawan.com Peduli, Anti Kelaparan dan Gizi Buruk, kegiatannya akan segera dilaksanakan!

Diterbitkan oleh aRuL

blogger, netizen, engineer wanna be, sometimes as a trainer, and maybe a consultant for anything

179 tanggapan untuk “Pemulung berteknologi

  1. lho di kampusku juga banyak tuh anak pemulung *di fisipol pemulung nggak dilarang masuk*dulu* dan mainin komputer… OSnya linux… sayangnya mereka nggak membuat rumah idaman ala poaint… tapi main game T^T

  2. ahahaha… malu ndak, kita punya Quad Core dengan Memory 5G, OS Windows Vista, tapi hardisk 300G itu isinya 85% bokep?

    atau cuman buat ngetik dengan Ms Word?

    Maluuuuuuuuuuuuuuuuuu………………… :”>

  3. Kenapa kamu posting kayak beginian sih Rul, nyindir saya??? ๐Ÿ‘ฟ Yang tidak memiliki komputer sekarang Mentang-mentang punya leptop, background poto-potomu koneksi gretong A title=”Masih skripsi kan??”>di kampus??? hah..!!

    Lah kalo nyindir, kenapa bisa nulis komeng kayak gini Bego?????

  4. @ aRuL : *halah rul pertamax diembat jugak*
    yah makanya sadar dong rul ๐Ÿ™‚
    @ celo : yupz… yah hampir sama yakz.. itu dia buat sesuatu itu gambar di paint itu bikin terenyuh ๐Ÿ™‚
    btw siapa tuh yang ajarin? hehehe tapi bagus lah dia tau teknologi dikit ๐Ÿ™‚
    @ itikkecil : hehehe ngak lah… mana ada mereka ngerusak kalo pegang mouse n ketik pake tuts keyboard ๐Ÿ™‚
    @ Deteksi : hehehe bukan saya… nambahin det, bahwa itu …
    *ntar lanjutin dosennya datang…….*

  5. @ deteksi : *lanjut…*
    laptop cuman dibuat ngenet jugak>.. hwhhww ๐Ÿ™‚
    @ rara : lah itu tersambung internet koq, tapi kyknya anak itu ngak tau loh.. heheheh
    @ Angki : angki2 dari kemaren skripsi terus yg ditanyakan… mentang2 udah lulus yakz.. ๐Ÿ˜› hehehe
    hahahaha ah kamu itu kelebihan benwit.. sy aja nih manfaatin koneksi yg ada ๐Ÿ˜›
    hohoho…
    *ketik koment ini pas di kelas lagi kuliah hehehehe *

  6. Mangkanya, mestinya pemerentah Indon setelah memblokir situs porno, dilanjutkeun menggratiskeun Internet hingga kepelosok-pelosok dusun, biyar pada melek inpormasi. Mungkin ini bisa mempercepat pembangunan sumber daya manusia.

    (Waktu sayah maen ke Korea, dasana internet digratiskeun. Kuennnceng pulak !!! Warung kaki lima juragannya sibuk internetan make lap top, sapa tau bisnis bisa berkembang dari duniya maya ???)

  7. Tulisan ini mengingatkan saya bahwa saya harus membagi separuh dari napas saya untuk mereka yang punya harapan besar untuk terus berharap… makasih yah, tulisannya bagus, sungguh gak bohong.

  8. di puskom ya.. hakhak.. saya pernah nemenin anak pemulung ngenet disitu… tau apa yg dibuka dia.. friendster ama games unline dan gugling bokep… jah maju sekali cara berpikir dia… maju secara kedewasaan dia wakakakakaka…

  9. Wooooghhhhh… Nggak nyangka… ๐Ÿ˜ฏ
    Saya yang udah segede ini cuman pake komputer buat nge-game, nulis Word, dan Potosop. Padahal seharusnya saya gunakan untuk yang lebih baik.

    Rul, mestinya kamu ajak pemulung itu buat blog. Suruh nulis harapannyaโ€ฆ dll. Trus ajak gabung TPC, kopdarโ€ฆtrus makan-makan. halah..!!!!

    OK, setuju! Dengan begitu kampanye anti-kelaparan lebih maju selangkah.

  10. Wah… ini keren beneran! Di dekat kantorku ada pemulung juga yang ke mana2 selalu pakai handsfree bluetooth!!! Wah keren amat aku fikir…. setelah diteliti, eh ternyata handsfree-nya rusak dan ponselnya juga ngga ada!! Cuma buat gaya2an aja huehehehehe…. ๐Ÿ˜€

  11. iya, aku juga pernah rebutan komputer di sana (puskom) sama anak-anak pemulung..
    tapi pas yang sama aku itu anaknya nyebelin.. jadi aku dongkol dibuatnya.

    tapi yang anak di poto di atas itu, waah.. kreatif ya dia!!
    kayaknya bisa jadi murid saya itu.. **congkaknya kumat!!**

  12. hehee,,
    makanya rull nilai sesuatu jgn dr luarnya
    o iya aku juga tukang parkir nich,,,
    pritttttttttttttt,,,,,,,,,,,,,,,, pritttttttttttttt
    stopppppppppp,,,,
    br pasang lahan tapi …

    halahh..
    gak nyambung yoo rull

  13. @ mbelgedez : iyah bang mbel, seperti itu yang kita harapkan. semoga terwujud cita-cita mulia itu ๐Ÿ™‚
    wah maju banget yah koreanya… semoga Indonesia bisa seperti itu.
    @ Rindu : iyah rindu saya juga selalu mengingat diri saya yg mungkin kelebihan bendwit menyadari bahwa ternyata diantara kesempitan mereka ternyata juga mereka menggunakan kesempatan yang ada.
    terima kasih rindu ๐Ÿ™‚
    @ isdiyanto : yupz… seperti itu yang diharapkan.
    @ Anang : yah diingatkan dong nang, hehehe salutnya sama anak ini, dia menggunakan kompi itu blajar pake panit gitu ๐Ÿ˜€
    @ risdania : yupz bersukur seperti yang saya ungkapkan di bawa postingan saya ๐Ÿ™‚
    oh yah masa ngak pernah ketemu? tiap hari berkeliaran koq.
    @ la mendol : wekekek kalo diajak ngeblog ntar waktunya mereka mulung gimana? hhehe
    ntar suatu saat deh kalo dia lowong ๐Ÿ˜€
    @ pandu : iyah seperti itu sih yang ada di kampus saya. semoga kita bisa belajar banyak dari mereka ๐Ÿ™‚
    @ Yari NK : iyah pak, seperti itu mungkin mereka, berharap menjadi orang gede walau cuman gaya-gayaan aja… smuga suatu saat mereka bisa berhasil, dan nantinya bukan hanya sekedar gaya-gayaan tapi menyadari orang2 disekelilingnya juga membutuhkan.
    @ ndop : hehehehe wah sering kesitu jugak yakz… ๐Ÿ™‚
    yah ayok diajarin dia… ๐Ÿ™‚
    @ wenyaulia : weh koq sampe segitunya… ๐Ÿ˜ฆ
    diingatkan aja…
    @ kuta bali beach : hehe iyah semoga kita ditegur dan bisa berbuat lebih baik.
    hehehe tukang parkir di kuta yakz… wah asyik dong penghasilannya gede ๐Ÿ™‚
    @ sibermedik : hehehe makasih, btw jabatanmu apa dunkz ๐Ÿ˜›
    @ nicoustic : hehehe, speechless yakz? ๐Ÿ˜€
    @ quelopi : hehehe tapi kan perlu diingat segi kepedulian sosialnya ๐Ÿ™‚
    @ alief : terima kasih cak. iyah sy sudah tau koq pemulung di blognya pak wir kan.. hehehehe ๐Ÿ˜€
    mua ditulis tentang apa nih? nanti yg hebat2 keluar semuanya ๐Ÿ˜€

  14. jadi sebenarnya potensi anak bangsa kita ga kalah yah sama bangsa lain.. hanya saja, karena keterbatasan akses dan kemakmuran yang tidak merata mjdkan mereka tersisih …

  15. wah rul kalo malam menjelang tengah hari kuneksi disitu menggila, wkwkwk.. tp mreka dah ngerti blog kok.. wohoho.. tp ya itu td.. game unline ma bukep tetep meracuni mereka wkwkwk..

  16. wah rul kalo malam menjelang tengah malam kuneksi disitu menggila, wkwkwk.. tp mreka dah ngerti blog kok.. wohoho.. tp ya itu td.. game unline ma bukep tetep meracuni mereka wkwkwk..

  17. Sungguh kasihan banget nasibnya. Dia mestinya memegang buku untuk dipelajari, tapi terpaksa harus mencari sesuatu demi sesuap nasi. Padahal, saya yakin bahwa sebenarnya dia punya cita-cita yang mulia.

  18. @ fauzansigma : iyah seperti itu, tinggal bagaimana sebenarnya mereka diasah dan diberikan pendidikan yg layak insyaAllah pasti akan bisa membangun bangsa ini lebih baik.
    @ Anang : *wekz sampe 2 kali men….*
    iyah yah, heheh saya juga nih, tapi ngak seberapa cepat koq.
    oh yakz.. yah dah ajarin ngeblog aja kalo gitu. leh bukep n game unline bukannya sampean seng ngajari ๐Ÿ˜›
    @ Edi Psw : iyap, moga2 sih mereka masih sekolah dan pulang sekolah mencari sesuap nasi…
    kalo sudah kecil mampu memanfaatkan kesempatan seperti itu pasti besarnya juga memiliki kesempatan besar untuk dirinya dan memberikan sumbangsih buat Indonesia.

  19. @ ika : wah kayaknya sudah terorganisir dengan baik itu, dan kayaknya sampahnya sudah didaur ulang dengan teknologi tinggi dengan menghasilkan produk yang mungkin lebih luar biasa bagusnya.
    @ Tonkin : iyah hehehe mungkin mulung itu nantinya sebagai pekerjaan yang lebih wah ๐Ÿ™‚
    @ Nazieb : hahaha, wah dari mana tuh? pemulung teknologi kayakya ๐Ÿ˜€
    @ puputs : iyah mengarahkannya bagus ๐Ÿ™‚
    @ peyek : nah itu sebenarnya pengen banget.
    tapi gitu mas, diakan posisinya kerja mencari duit.
    pernah nih pengalaman suatu kegiatan kita pengen bantu anak2 mereka untuk belajar tapi kadang ortunya ngelarang atau si anak ngak mau karena mereka kerja.
    nah memang sih butuh pendekatan yang lebih baik lagi yang tentunya mengakomodir semua, yah kerja bisa jalan, yah belajar juga bisa jalan.
    kalo yang saya liat di anak di posting saya ini dia memanfaatkan ketika bekerja dan ada fasilitas komputer dia memanfaatkan fasilitas itu dalam kesempitan waktu itu ๐Ÿ™‚
    yah semoga kita bisa memberikan yang terbaik buat mereka ๐Ÿ™‚

  20. Rasanya ingin menangis kang , terlalu banyak nikmat Tuhan yang saya dustakan , dik Angel yang ada di foto , siapapun namamu , semoga rumah impian yang kau idamkan terwujud ya , saya hanya bisa menitipkan doa

  21. @ realylife : sy juga menulis ini berkaca2 koq soalnya saya bandingkan dengan diriku ini ๐Ÿ™‚
    amin semoga impian2 adik2 kita yang tulus itu tercapai.
    @ kelepon : terima kasih mandor ๐Ÿ˜€
    iyah masih banyak sih yg harus kita lakukan untuk memberikan hasil manfaat buat bangsa.
    @ dhida : mm wah kata2nya itu paparazzi sosial, mmmm tapi betulan ini bukan mencari sensasi… terenyuh melihat dia melakukan semua itu.
    okeh moga2 lain waktu saya bisa ketemu dia.

  22. bagh..aku jelas g bisa kayak tuh anak…
    walau dah core 2 duo, 2GB and 200 GB, tetep aja….kagak tw mo ngapa2in…
    *siul – siul*

  23. Keren, gaya ceritanya ramah, ambil fotonya juga udah tepat jadi kesannya anak ini nggak di ekspose (Profesional Cak!).

    Kalo saya nggak suka manggil dia pemulung, apa ya, kalo nggak salah anak-anak ini dilindungi oleh konvensi anak dan UU nggak boleh dilabelesasi gitu, atau semacamnya-lupa- nanti saya liat di UUPA No 23 tahun 2002.

    Kalo di Jakarta sebagian panggil mereka, anak terlantar atau anak miskin atau anak yang terpaksa bekerja karena tergolong keluarga miskin.

    Saya bagi pengalaman sedikit Rul, dulu sempet di Jakarta bikin program IT sama anak jalanan, hasilnya lumayan, mereka punya koran sendiri, dan penting banget ternyata- karena kreatifitas dan cita-cita bisa tertuang 9baik foto, tulisan atau puisi-puisi mereka) dan yang terpenting adalah bisa di share dengan orang lain. Setuju! kalo IT bisa kasih dampak positif buat anak-anak yang kurang beruntung itu.

    Dulu jaman kuliah, sama Bang Aiptop malah sempet bikin tempat tampungan anak-anak pake fasilitas kampus (meski sempet dorong-dorongan sama satpam), asik, sambil kuliah bisa main dan kasih pengetahuan ke anak-anak ini.

    Salam,

  24. @ superkecil : yupz benar banget, manfaatkan kesempatannya saat di bekerja ๐Ÿ™‚
    @ Okta Sihotang : lah makanya saya buat postingan ini supaya menyadarkan diri saya sendiri juga koq ๐Ÿ™‚
    @ galihyonk : yupz itu benar banget, nah itu kan dia masih kecil dan lagi bekerja dia manfaatin kesempatannya itu untuk menggunakan komputer di kampus ๐Ÿ˜€
    @ Andri Cahyadi : terima kasih mas ๐Ÿ™‚

    Kalo di Jakarta sebagian panggil mereka, anak terlantar atau anak miskin atau anak yang terpaksa bekerja karena tergolong keluarga miskin.

    oh gitu yah, saya tetap manggil pemulung karena itu istilah umum bagi orang awam, kalo anak telantar berarti dia ngak terurus, sedangkan yah bisa disebut anak yang terpaksa bekerja karena tergolong keluarga miskin ๐Ÿ™‚

    Saya bagi pengalaman sedikit Rul, dulu sempet di Jakarta bikin program IT sama anak jalanan, hasilnya lumayan, mereka punya koran sendiri, dan penting banget ternyata- karena kreatifitas dan cita-cita bisa tertuang 9baik foto, tulisan atau puisi-puisi mereka) dan yang terpenting adalah bisa di share dengan orang lain. Setuju! kalo IT bisa kasih dampak positif buat anak-anak yang kurang beruntung itu.
    Dulu jaman kuliah, sama Bang Aiptop malah sempet bikin tempat tampungan anak-anak pake fasilitas kampus (meski sempet dorong-dorongan sama satpam), asik, sambil kuliah bisa main dan kasih pengetahuan ke anak-anak ini.

    wah pengalaman uang luar biasa, semoga ntar kita bisa menyusun program2 itu, kadang yang mejadi kendala itu mas dari anaknya sendiri ngak bisa diajak atau orang tuanya itu menyuruh mereka untuk bekerja aja.
    pernah buat rencana seperti itu tapi mendapat tentangan dari ortu gitu mas ๐Ÿ™‚
    tapi semoga bisa berbagi pengalaman untuk melakukan pedekatan yang lebih persuasif ๐Ÿ˜€
    oia mas sy juga dulu pernah buat sekolah rakyat di tempat orang2 yang dibawah standar menengah, yah ternyata mereka asyik2 juga ๐Ÿ™‚
    @ Rere : beneran lho mbak ๐Ÿ™‚ coba aja jalan2 ke ITS ๐Ÿ˜€
    @ cempluk : hehehe, kalo dikasih laptop ntar malah keranjingan, awal2 kayaknya cukup latian aja.. hehehe ๐Ÿ˜€

  25. *HUkzzzz terharu….*
    Saia aja cuman bisa ngetik duank di kompie yang ‘ndak tau lah brapa specnya’ itu..
    Gimana ya rasanya pengin berteknologi tapi fasilitas tak memadai bahkan tak tersedia..
    *saia bisa mati kering tanpa koneksi inetrnet, red*
    Huaaaa..
    Sabar ya dek -pemungut kertas-kertas-tadi-,
    nanti kalo ketemu tak ajak pulang, tak pinjemi kompie rumah sak penakmu
    oke!!

  26. Yup….tp terus terang, aQ lagi g mood ngasih koment, pdhl aQ suka artikelnya…hehe….
    nanti y kpn2 klo otakQ udah lancar br qksh comment yg baek n bener…hehe

  27. @ shei : iyah2, kita mestinya sadar yakz kita dikasih kelebihan banyak memanfaatkan kelebihan itu.
    mmm ntar kapan2 ke ITS aja jalan2, sekalian ketemu anaknya itu ๐Ÿ™‚
    @ romy : iyah kita harus belajar lebih dan bersumbangsih lebih tentunya ๐Ÿ™‚
    @ sarahtidaksendiri : terima kasih sudah berkunjung, ditunggu aja nih kunjungan selanjutnya ๐Ÿ™‚
    @ Farid Rachmansyah : terima kasih ๐Ÿ™‚
    iya itu dekat puskom, saya anak ITS ๐Ÿ™‚
    salam kenal balik ๐Ÿ™‚

  28. uraian plus gambar si gadis kecil pemulung sedang mengoperasikan komputer……membuat saya bangga pada sang bocah…..sementara tampak kontras dengan yang ditemukan di kalangan kampus itu sendiri …..yaitu masih ada yang gatek komputer……termasuk dosennya…..membuat saya sedih…..

  29. itu menandakan sebenarnya anak2 indonesia pada dasarnya cerdas semua. namun kesempatan untuk mengasah kecerdasan yang kurang. beruntunglah buat dia yang bisa memanfaatkan kesempatan itu.

  30. “knapa kok kamu orangnya males dan pesimis?”
    A: Iya, saya minder tau ga se. Saya ni ga kaya si M yg kaya; punya mobil sdr, koneksi internet dll dll. Jd wajar klo dia jd rajin dan optimis dg masa depannya.
    B: Lho, tp knp kamu ndak kayak si C, si pemulung kecil yg sudah berani bermimpi & bermain dg teknologi?
    A: Hmm… iya. Dia kan miskin & serba kekurangan fasilitas. Fighting spiritnya jadi lebih besar ketimbang aku. Ya wajar lah klo dia jadi lebih rajin ketimbang aku.
    B: …… (dasar ni anak)

    :mrgreen:

  31. @ sjafri mangkuprawira : iyah pak kondisi yang mestinya kita merefleksikan diri kita terhadap anak itu, bagaimana mereka mampu menggunakan teknologi yang ada dan terbatas namun bisa berkreasi seperti lazimnya orang yang lebih memahami komputer.
    @ mahma mahendra : kecerdasan seseorang itu bukan hanya diliat kemampuan finasial yang dibanggakan, tapi kecerdasan bagaimana mereka memanfaatkan kesempatan-kesempatan yang ada di antara keterbatasannya itu.
    @ Akhmad Guntar : wah dialog yang menyinggung kita2 hehehe ๐Ÿ™‚
    iyah yah kadang kita terlalu membawa-bawa kondisi/lingkungan kita sebagai alasan padahal itu bukan sama sekali hambatan. tempaan keterbatasan memang selalu menjadi bumerang tapi kalo ada kesempatan luas kenapa ngak yah mas? ๐Ÿ˜€
    terima kasih komentar2nya mencerahkan ๐Ÿ™‚

  32. wah udah bayar royalti blom nich udah menjepret poto dari belakang ๐Ÿ™‚
    coba klo ada komputer khusu buat publik ya..yang online 24 jam
    ‘plak’ bangun mimpi kali ya di negeri ini

  33. @ baliazura : hehehe, wah blum sempat bayar hehehe ๐Ÿ˜€ inikan ditampilkan secara gratis pula ๐Ÿ˜€ hehehe
    iyah berharapnya begitu, rencana pemerintah (depkominfo) kan seperti itu, yang akan memperluas jaringan internet ke seluruh lapisan, tapi membatasi dulu isi2nya ๐Ÿ™‚

    @ G : wah itu hi tech banget, atau seperti koment Pak Yari NK, mungkin hanya gaya-gayaan ๐Ÿ˜€

    @ Rian : amin semoga… mas anang ituh dah mau ajarin ๐Ÿ™‚

  34. @ Yunan : iyah sama2 manusianya koq.
    wekz ada apa dengan deteksi… hehehe ๐Ÿ˜€
    @ Rizki on Benbego : he eh mas, paling ada tapi kita ngak seberapa perhatikan, itu juga saya ngak sengaja liat lho. yah moga2 jadi inspirasi kita memanfaatkan kesempatan di keterbatasan yang ada.

  35. Itu di mana ya? Fasilitas baru kah? ๐Ÿ˜•
    Saya juga selalu kagum, setiap kali melihat anak-anak yang berani bermimpi di tengah keterbatasan yang mengungkungnya… Anak-anak saya (di SMK) juga banyak yang seperti itu lho. Mereka bekerja mencari rumput di sore hari, tapi paginya belajar merakit komputer dan membuat gambar2 menggunakan komputer (plus nge-net, walaupun belum ada yang nge-blog)

  36. @ Dadan : iyah amin, semoga yakz, itu harapan saya, orang yang tau bagaimana menderita sehingga ketika menjadi expert IT bisa digunakan oleh2 kalangan menengah ke bawah.
    btw makasih ๐Ÿ™‚
    @ Bang din : iyap, kreatif memanfaatkan komputer nganggur ๐Ÿ™‚
    salam kenal kembali ๐Ÿ™‚
    @ cak Avy : weh masa ngak ada cak? ๐Ÿ™‚
    @ suandana : itu di depan puskom mas, dulu blum ada yakz? itu loh mas untuk liat SIM akademik, tapi emang sekarang jumlahnya lumayan banyak, tapi yah gitu specnya ngak seberapa tinggi.
    iyah orang2 pemberani seperti itulah yang diharapkan punya partisipasi besar membangun bangsa ini, bukan hanya orang yang selalu dimanjakan teknologi atau kemapanannya.
    wah hebat banget yah murid2nya mas, salut semoga bisa selalu diasah kemampuannya.

  37. @ hanggadamai : iyah mas seperti itulah, kita harus menyadari kondisi masyarakat ternyata tidak sebahagia kita2 ini.
    @ pnsgila : hehehe, datang aja, ntar kopdar ๐Ÿ˜€ tapi situ yang bayarin ๐Ÿ˜›

  38. apresiasi yang tinggi saya berikan kepada adik pemulung, dengan segala keterbatasan ekonomi yang dia hadapai tetapi semangat untuk terus belajar masih mengalir dalam diri si adik tersebut. Jujur saya belum pernah melihat adik seperti dalam gambar tersebut. semoga saja pendidikan yang ia peroleh dan cari sendiri dapat mewujudkan gambar yang ia buat ketika sedang berada di depan komputer tersebut (seperti foto diatas)..

    Salam kenal dari saya untuk arul,,,
    regard si ajo.

  39. @ ulan : wah mbak ulan biasanya nongkrong dimana? ๐Ÿ˜›
    haha uang saku aja masih minta ortu, gimana mo beliin mac ๐Ÿ˜›
    @ Muhammad Rakhmat : yah nar hehehe, moga2 mereka dapatnya dari hasil keringat sendiri yah ๐Ÿ™‚
    @ Elys Welt: amin juga ๐Ÿ™‚
    @ cK : pemulung pahala boleh juga tuh ๐Ÿ˜€
    @ si@jo : iyah sama2, sy juga sangat appreciate sama adik itu.
    ntar moga2 kalo ke tempat2 pinggiran bisa melihat mereka koq ๐Ÿ™‚
    salam knal juga yakz ๐Ÿ™‚

  40. Saya berharap suatu saat nanti dia mampu menggantikan posisi pemimpin kita, karena dia telah melalui suatu proses kehidupan yang melukiskan kehidupan bangsa Indonesia sesungguhnya.

    Pendapat yg bagus!
    sy rasa kamu benar soal ini. Mereka sudah merasakan bagaimana berada di urutan paling bawah dalam rantai makanan (kalau kita bisa analogikan begitu hirarki sosial bangsa kita). Dan bila mereka mampu bangkit sampai ke puncak, maka salut sekali ๐Ÿ™‚

  41. Lepas dari rasa ingin tahu dan ingin belajar, untuk ukuran anak kecil seperti dia (let’s say agak kurang beruntung dalam hidup) hal tersebut sungguh amat sangat “melegakan”, mungkin yang malah dirumah ada PC canggih tapi bisanya cuma nge-game, tau malah nonton pilem biru ya..harusnya malu..maluu..
    Tapi saya pernah liat ada yang MIRC-an lho..jangan2 dia punya blog..coba di check historynya disitu..hee

  42. biasa nongkrong di dapur mas sambil nunggu air mendidih..
    gimana kalo kita patungan beli mac nya..

    tapi kalo cuma mac aja aku mampu beli sendiri kok mas..
    mac donald kan..
    *di tabok*
    *menghindar*
    *di kejer*
    *lariiiiiii*

  43. Waahhh Arull…
    sebuah feature sisi sisi kemanusiaan yang luar biasa…
    aku terharu, nangis dbercampur bangga membacanya…
    semoga mereka bisa mengayuh hidup ntuk merubah dunia…
    ohh pemimpin bangsa tidakkah engkau miris melihatnya ???????

    Salam salut saya
    JB’lOg

  44. @ Agus Sanjaya : oke mas, habis ini saya masukkan ke blogroll saya ๐Ÿ™‚
    sampean alumni atau masih mahasiswa atau malah dosen? salam hormat ๐Ÿ™‚
    @ thegoeh : iyah tapi fenomena yang sy saksikan itu dia lagi buat di paint, mungkin ada beberapa dari mereka yang betul2 memanfaatkan tapi ada juga yang tidak.
    saya berharapkan kita seperti itu, memanfaatkan kesempatan yang ada selalu ๐Ÿ™‚
    @ ulan : hahahaha, ada-ada saja ๐Ÿ˜€
    iyah2 sekali2 beliin mac donald mereka… dari penghasilan kita
    minimal mereka pernah merasakan senang makan makanan wong kuto ๐Ÿ˜€
    @ isnuansa : makanya itu mbak kita harus lebih canggih dari mereka karena kita punya alat lebih canggih ๐Ÿ™‚
    @ JB’lOg :
    semoga pemimpin bangsa melihat hal ini dan betul2 ketika teknologi sampai kemasyarakat bisa dimanfaatkan maksimal bukan untuk yang ngak benar.

  45. ini adalah sebuah kisah yang menunjukan betapa banyak orang yang tidak semujur kita. Padahal mungkin mereka sebenarnya mutiara-mutiara terpendam yang kelak kan mengangkat derajat bangsa kita. Coba sedikit fahami bahwa hidup itu sebenarnya untuk bisa berbagi!

  46. Assalamualaikum mas Arul,,
    thx udah mampir ke blog saya yg isinya suer…
    gak penting banget!!
    hehehehehe,,,
    btw,,
    tau nggak,,
    Tu kompie juga sering banget dipake mahasiswa buat Friendster-an,,
    dasar.. :p
    slm kenal ya mas,,,

  47. wah ini baru pertama kali aku mau kasih komentar di blog orang. tapi cari tempat komennya jauh bangaet di bawah. menandakan klo blog ini manjur mengundang orang berkomentar. aku takjub, orang yang lebih muda dari aku setahun tapi punya sisi pandang yang jauh lebih tajam dan lebih canggioh dari aku (ya maklum anak ITS dibanding aku anak iain, ^-^)

  48. Hwa, ko cuma diliatin trus difoto aja seh?
    g diajarin pa gitu, hwehe

    jd smakin bersyukur,
    Alhamdulillah:)

    oia, dr SMA 2 TinggiMoncong y?
    ada ikatan alumninya kan?
    Dulu aku punya temen dr sana,
    Kartika Yusuf, angkatan 2005
    kenalnya pas jambore Nasional 2000,
    sejak kuliah aku kehilangan kontak,
    kabarnya sih kuliah di UGM,
    ms punya ID messenger/ imelnya?
    tlg y
    makasi ๐Ÿ™‚

  49. emangnya, kalo pemulung ga boleh canggih ya????
    kan, teknologi tuh termasuk HAM….salut, buat anak pemulung tadi karena udah berani untuk maju!!!!

  50. kok daku jadi terharu ya… begitu banyak orang yang berkesempatan bisa sekolah tinggi tapi gak dipake dengan baik, eh yang terbatas kemampuannya punya keinginan lebih untuk maju, duh….

  51. mantap! sip! aku juga sering melihat dia di puskom…
    btw, maaf sebelumnya, aku agak terganggu dengan kata2 “pemulung”, gak tau knapa… memang dia sering mencari2 kertas bekas dan gelas aqua/mountea/dan sejenisnya…

  52. Edan!!! ini komen apa ajang chatting sech??

    BTW……..sep!! Setuju buat semuanya!!

    *Apa sech maen setuju2 aja??*

    Sepertinya teknologi tak mengenal siapa itu pemulung, mo siapa aja, sok….mangga….silahkan mo memperlajarinya, mo menggunakan seenak e dewe.

    Tapi emang terkadang kita yang memandang sedikit rendah bahwa “pemulung” kurang berhak atas apa yang kita miliki saat ini, termasuk teknologi.

  53. # 91 achoey sang khilaf
    iyah semoga mencerahkan yakz ๐Ÿ™‚

    # 92 Abeeayangโ„ข
    hehehe yah, saya juga ๐Ÿ˜€

    # 93 Edi Psw
    tos dulu pak ๐Ÿ™‚

    # 94 buayaganteng
    waalaikum salam, sama2 thxnya ๐Ÿ™‚
    hahaha pasti kamu traumakan nunggu anak2 yang pake Friendster di situ padahal kamu mau pake SIM akademik ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜†

    # 95 Mrs. Fortynine
    mak jleb mak jleb mak jleb juga siwi :d

    # 96 Ihsan Maulana
    terima kasih mas ๐Ÿ™‚
    semoga ketakjuban kita mengingat keadaan yang membuat kita bangkit ๐Ÿ™‚

    # 97 agus rest
    oke2 nanti saya sampaikan, iyah sering OL lho ๐Ÿ™‚
    sampe banyak ngak percaya ๐Ÿ™‚

    # 98 ikaaa
    iyah pengennya tapi pas itu eh dia udah pergi ๐Ÿ˜€
    semoga mencerahkan ๐Ÿ™‚
    udah saya kasihkan infonya dia? ok2 ๐Ÿ™‚

    # 99 4d3uny
    yah boleh aja, tapi kan dia lebih membuat sesuatu yg lebih berarti dan memanfaatkan kesempatan yang ada.

    # 100 Dimas
    yah harus gitu yah mas dimas, kesempatan kita sudah luas tinggal bagaimana kita memanfaatkannya ๐Ÿ™‚

    # 101 Hasan Seru
    yah potret ini bagi saya memberikan banyak makna dalam hidup makanya saya masukkan, terkait pemulung sebagai kata yang menurut saya umum, dan saya tidak meremehkan sama sekali dalam tulisan saya koq.

    # 102 deztubby
    wAWโ€ฆ juga

    # 103 aRuL
    halah ๐Ÿ˜›

    # 104 Kayumi on Selasa, 15 April 2008 said: Edit Link
    leh emang biasanya gitu kan? orang malah lebih senang berdebat di komentar ๐Ÿ˜›
    memberikan mereka kesempatan dan tidak melarangnya salah satu peran kita juga lho.

  54. @ escoret : ngak rancu, cuman saya melihat sisi pengetahuan di dalamnya koq ๐Ÿ˜€
    @ linda : amin, semoga kita juga mengikuti jejaknya memanfaatkan kesempatan yang ada, salam kenal juga ๐Ÿ™‚
    @ hidayat127 : iyap, sering berkeliaran di ITS koq ๐Ÿ˜€
    @ ario dipoyono : amin ๐Ÿ™‚ *berdoa bersama2*

  55. Ternyata dia membangun sebuah rumah impian di komputer itu dari sebuah persegi, segitiga, dan lingkaran, rumah yang suatu saat ingin ditempatinya dengan nyaman seperti anak-anak Indonesia lainnya yang berkecukupan.

    Jadi ingat buku The Secret .. karena keberhasilan dimulai dari mimpi-mimpi. Semoga anak itu paham dan memiliki tekad untuk mewujudkannya.

  56. Wah, berpotensi itu anak. Bagemana kalo denmas memodali bocah itu? Disekolahin dan dibiayain, kali2 cuman perlu sampe SMP, abis itu dapet beasiswa sampe jadi doktor. Aktif di kegiatan organisasi kampus. Aktif di organisasi kemasyarakatan. Aktif di kegiatan parpol bermutu dan bersih. Akhirnya jadi presiden deh. Indonesia makmur sejahtera. Terkabul cita2!
    Hehehe.. ngomong gampang yak..
    Salam kenal!

  57. humm sayang, malah yang punya uang seperti kita , ada yang gaptek, dah gitu duduk di pemerintahan .. dan nggak peduli dengan orang kecil seperti mereka, humm semoga bila mereka sudah menjadi orang atasan tidak seperti yang sudah sudah .. ๐Ÿ˜ฆ

  58. EITTTSSS jangan salah mas.. diantara mereka ada yang suka situs bokep dari komputer itu lho.. saya pernah ngeliat sendiri. Dia bisa online pake alamat email anak ITS. dia punya mail yahoo buat kumpulin URL2 situs bokepnya. saya sampe heran. padahal dia gak sekolah (prediksi saya) tapi jago surfing, bahkan untuk situs bokep. ๐Ÿ™‚

  59. waduh dia belajar dari mana ya cara make paint?
    Gila autodidak atau mas arul yang ngajarin?
    *jangan2 itu anaknya dirimu ya?* hahahahaha
    Tapi aku akui deh dia hebat banget, nggak patah semangat dalam menjalani hidup

  60. @ erander :
    amin bang, semoga yah mimpinya terlaksana ๐Ÿ™‚
    @ Donnie Yodha :
    amin, moga2 sy bisa deh, kalo dah berhasil yakz… ๐Ÿ™‚
    Salam kenal juga!
    @ aries :
    ngak juga sih, yah mereka memanfaatkan kesempatan itu.
    @ yanti :
    silahkan, semoga semua bangsa ini tidak gaptek sama teknologi ๐Ÿ™‚
    @ tintin :
    amin, semoga mereka memiliki kemampuan memimpin bangsa ini menjadi bangsa yang lebih baik lagi.
    @ hafidzi :
    salam kenal ๐Ÿ˜€
    gajinya siapa? ๐Ÿ˜›
    @ shiro
    lah koq ngak ditegur shiro? yah ajarin pake komputer yang benar…
    saya blum temukan, tapi kalo dah kelewat saya tegur ๐Ÿ˜›
    @ evelynpy :
    autodidak kayaknya tuh..
    bukan sy ngajarin lho, saya baru mo coba kompi situ, tapi ternyata ada anak yang membuat tertarik apa yang diperbuatnya.
    sip semoga mereka betul2 memahami makna hidup yang memanfaatkan kesempatan2 itu ๐Ÿ™‚

  61. lewat postingan ini mas arul sudah mampu mengangkat moral anak2 yang secara sosial makin tersisihkan akibat banyanya orang yang memberikan stigma pemulung sbg anak yang ndak terurus. semoga saja banyak orang yang makin peduli terhadap nasib mereka yang kuyrang beruntung itu.

  62. weh… kalo disini itu pemulung mah kerjaannya congkel rumah org *walopun ga smuanya*, n pengemis2 kerjanya nae turun taksi *mo brangkat ngemis, nae taksi… mo pulang dari ngemis, nae taksi jugah!*

  63. ANJRITTTT…. ini comment yang ke 132?????…. wahhhh betapa ngetopnya DIKAU!!!

    **nyembah-nyembah**

    Ah, jadi lupa deh tuh mo ngomong apa… halah… pokoknya gitu deh… (apa coba??? hayooo, baca lagi… konsentarasi, jangan mikirin pisang epek ama ikan bakar mulu… !!!)

    hehehe… kenapa yach, blog loe ini identik dengan pisang epek dan ikan bakar sich, otak gue langsung ke set kesitu kalo masuk sini… Mungkinkah disini ada yang bakar2??? (dengan nada menukik naik dan menukik turun seperti reporter INSERT InVEStiGAsi. ๐Ÿ™‚

  64. Aha!!!… ini yang mo saya bilang. Duhh… anak perempuan itu hebat yach. Saya terharu loh liat nya. Kemiskinan rupanya tidak membatasi semangatnya untuk belajar banyak hal. That’s how she will survive… learning from her surroundings… dicover things that she can learn… and giving her self a respect dengan memperkaya dirinya melalui ilmu yang dia dapat tanpa harus mengelurakan uang…

    Perempuan2 seperti inilah yang kelak akan membuat bangsa kita maju.

    Ahhh, perasaan kita sama rul… ada rasa bangga melihat gadis kecil ini. Semoga satu saat kelak dia bisa jadi… “orang”

    salam,
    silly

  65. *balas koment doloh ๐Ÿ˜€ kalo posting maaf lagi cuti lagi ngak ada ide buat blog ini ๐Ÿ˜€ *
    @ Sawali : Harapan yang sama pak, semoga bisa peduli dan kita juga bisa belajar dari mereka pak ๐Ÿ™‚
    @ Syahrial Pulungan : iyah, sama2, terima kasih yah, semoga hati-hati kita diketuk ๐Ÿ™‚
    @ agn : yupz ๐Ÿ™‚
    @ edratna : amin, semoga bu, terlihat dari kerjaan anak itu kayaknya punya cita2 yg tinggi ๐Ÿ™‚
    @ rusle : wah daeng begitu menyentuh komentnya, semoga cermin itu bukan sesaat aja daeng, tapi seterusnya bisa mengubah sikap dan hati kita menjadi lebih baik ๐Ÿ™‚
    @ plain love : wekz namanya rek…. ๐Ÿ˜› lagi ngak ada ide nih posting di sini ๐Ÿ˜€
    cuti doloh aja gitu yakz
    @ underdos : mungkin gara2 saya ngak posting2 kali ๐Ÿ˜€ hehehe
    yupz sama2 salutnya kita dong *tos doloh * ๐Ÿ™‚
    @hanggadamai : lagi malas nih, cuti doloh di blog ini ๐Ÿ˜€ hehehe
    @ Mus_ : iyak pak prof ๐Ÿ˜€ saya juga terharu nulisnya *membayangkan diri yang ngak bisa seperti dia*
    @ fenfen : wekz diamati yak pemulung sama pengemisnya? mmm yah itu mah kayaknya seperti itu keterlaluan ๐Ÿ˜€
    @ Silly : *yo olloh komentnya panjang2 kayak posting DIKAU ๐Ÿ˜› harus dibalas panjang2 juga nih ๐Ÿ˜› *
    saya lho ngak ngeTOP, gara2 sy sering Blogwalking aja, trus saya ngak mosting jadinya kawan2 ngoment di sini ๐Ÿ˜€ hehehe jangan menjura gitu dong mbak sayakan bukan Nabi ๐Ÿ˜›
    huhahahahah secara gue dari makassar kali yah mbak jadinya gitooh… ๐Ÿ˜› huhahahaha
    pisang ijo juga mantap lho kalo sore2 makannya yummy gitu lho….
    sudah pernah makan coto makassarkan… mmm *jadi pengen makan coto nih, kemaren ke makassar gara2 rindu makan coto akhirnya kebanyakan sampe sakit perut ๐Ÿ˜› *
    Wah saya bukan seleb, ngak perlu masuk infotainment gitu … ๐Ÿ˜› hukakakakaak
    *balas koment inti*
    yah gitu mbak, semakin kita terjepit semakin kita banyak usaha, semoga kita yang diberi kesempatan banyak bisa memanfaatkan kesempatan2 itu juga untuk lebih bermanfaat ๐Ÿ™‚
    btw selamat hari Kartini mbak ๐Ÿ˜€ semoga para kartini termasuk perempuan ini mampu memajukan bangsa ini saat ini dan kelak…
    *Tos dolo kalo gitu krn perasaan kita sama ๐Ÿ˜› *
    Amin2…..
    *btw makasih lho dah ngoment di blog acak adul saya ini ๐Ÿ˜€ hehehe*

  66. mmm…hebad banget ya mas…ya begitulah kehidupan salut banget sama anak itu. Sekedar rahasia, dulu waktu masih kuliah saya juga gak punya computer kok ๐Ÿ™‚ 4 thn kuliah di IT tapi ndak punya komputer dirumah ckckckck..binun juga kok bisa bisanya saya sekarang berkecimpng di dunia yg benar2 IT ๐Ÿ˜€

  67. baru bisa mampir… udah lama gak jalan2 (blog walking) ๐Ÿ™‚
    hiks… jujur, sedik baca ceritanya.
    jadi ingat dlu… klo selesai semester,
    pasti banyak kertas2 bekas praktikum yang berserakan dilab.
    tanpa pikir panjang… ditumpukin, dikasih sama pak ? (aduh… lupa namanya) yang tiap hari ngebantuin bersihin kampus tc dari sampah recycle ๐Ÿ™‚

    nice post

  68. Wah ternyata, begitulah menilai orang memang tak hanya bisa dari luarnya aja ya ๐Ÿ™‚ its so amazing. semoga saat dia dewasa kelak bisa membangun cita-cita dan rumah impiannya. amin

  69. @ Samsul Hadi : aduh maaf lain kali mosting deh, ni gara2 sy ngak mosting pada numpuk di sini ๐Ÿ˜€ hehehehe
    thx dah ๐Ÿ™‚
    @ Galih : iyah mas masih ada peninggalan2 itu, situs ITSkan masih mas galih yg buat ๐Ÿ˜€
    @ Ria : wah salut deh buat mbak ria, seperti itu sebenarnya yg kita harapkan, nda per lu terlalu neko2 dengan fasilitas, ttapi memanfaatkan yg ada.. salut deh ๐Ÿ™‚
    @ Mus_ : he eh ๐Ÿ˜€
    @ tukang foto keliling : iyapz.. sy juga kadang seperti itu ๐Ÿ™‚ setiap saya liat mereka lagi jalan di depan kostku aduh kepikir banget tentang mereka bekerja keras betul2 untuk hidup.
    btw thx kunjungannya ๐Ÿ™‚
    @ ngodod : he eh ๐Ÿ™‚
    @ nenyok : iyap… semua orang memiliki derajat yg sama, malah saya menganggap mereka lebih baik karena mampu melakukan lebih dari pada kita…
    amin semoga cita2 itu terwujud ๐Ÿ™‚

  70. satu yang bisa saya petik (buah?) dari anak kecil ini bahwa
    semua orang berhak punya mimpi meskipun sederhana

    perangi kemiskinan dan beri pendidikan yanmg layak bagi penerus bangsa (dah kayak orator deh ๐Ÿ˜€ )

  71. Dia terhenti ketika komputernya bermasalah tiba-tiba layar hitam dan dia tidak mampu menyelesaikan problem itu dan akhirnya berlalu meninggalkan komputer itu menuju sepedanya mencari ruang-ruang lain yang menyediakan kebutuhan yang dicarinya selalu yaitu kertas bekas .

    this is why sometimes I hate admin..

  72. hebad .. ternyata pemulung bisa ngalahin gw .. gw ajja g bisa bikin rumah pake paint ..
    hhe. . .

    tp pemerintah seharusnya jugga menyediakan warnet gratis agar memajukan bangsa dan negara ! ..

    Lam kNal …

  73. almascatie
    ikut itung dulu Rul.. mata belom terbiasa liat tulisan iks

    aRuL : yah yah yah ๐Ÿ˜›

    Surya Saputer

    <โ€“Apakah ini Surya Syahputar yang palesu?? :mrrgeen:

    aRuL : asli deh dari surabaya ๐Ÿ˜›

    Pak รจ

    wheew โ€ฆ..

    merinding ngebacanya nech โ€ฆ..

    aRuL : semoga mencerahkan ๐Ÿ™‚

    n t a n

    satu yang bisa saya petik (buah?) dari anak kecil ini bahwa
    semua orang berhak punya mimpi meskipun sederhana

    perangi kemiskinan dan beri pendidikan yanmg layak bagi penerus bangsa (dah kayak orator deh )

    aRuL : seperti itu yang kita harapkan bersama ๐Ÿ™‚

    regsa on Kamis, 24 April 2008 said:

    trenyuh saya,
    kapan disediakan fasilitas umum khususnya untuk saudara-saudara kita yang senasib dengan anak itu ya ?

    aRuL : sebenarnya sudah ada, tinggal bagaimana mereka juga diingatkan… sama pemerintah juga menambah fasilitasnya gimana pas kamu jadi pejabat deh ditingkatkan

    antown

    wong sidoarjo numpang lewaat yo mas, blogku sing iki sik anyar. dadi sik kpingin blajar akeh nang arek2.

    aRuL : sama2

    Anas

    pemulung???? isin aku karo arek cilik mau. salutโ€ฆ Walaupun tidak mampu tetapi tetap berusaha untuk mengerti tentang teknologi..

    aRuL : iyah2… seeprti itu adanya

    aLf

    Prihatinโ€ฆ
    Tapi kagum dengan kemauannya untuk menggunakan kesempatan..
    Semoga menjadi Orang Besar nak

    aRuL : itu juga yg saya saluti dari dia

    raka

    hebat. semoga jadi seniman atau jadi arsitek besarnya nanti.

    aRuL : amin

    sezsy

    sayang ya..yang dikasih jalan (fasilitas) malah ga bisa memanfaatkan dengan maksimalโ€ฆ
    *sambil berkaca*

    smangat sez!! smangat!!!

    aRuL : iya sez, semoga kita bisa manfaatkan

    wawan

    mudah2an suatu hari nanti dia bisa membangun rumah impiannya, lengkap dengan komputer berteknologi terkininya, aminโ€ฆ

    aRuL : amin, kita selalu mengaminkan

    sarahtidaksendiri

    kpn neh postingan yg baru lagi? Mumpung ada mood ngasih komentโ€ฆhehe

    aRuL : aduh lagi cuti dulu, ๐Ÿ˜€ blogmu apalagi?

    yaelectro

    rumah impian itu suatu saat akan terbangun dengan indahnya entah dalam dunia nyata atau hanya mimpi. smoga saja dunia nyata. amien.

    aRuL : amin yah

    irdix

    Dia terhenti ketika komputernya bermasalah tiba-tiba layar hitam dan dia tidak mampu menyelesaikan problem itu dan akhirnya berlalu meninggalkan komputer itu menuju sepedanya mencari ruang-ruang lain yang menyediakan kebutuhan yang dicarinya selalu yaitu kertas bekas .

    this is why sometimes I hate admin..

    aRuL : admin? maksudnya karena ngak bisa jaga baik komputernya? paling karena udah kelamaan nyalanya jadinya ngak bisa, dan disitu juga ngak ada yg jaga koq ๐Ÿ˜€

    tikabangetโ„ข

    jadi apa sebenernya definisi berteknologi ituh..

    aRuL : memanfaatkan teknologi jeung ๐Ÿ˜€ kalo situ gimana jeung? ๐Ÿ˜€

    rizkabrian

    anak yang genius,bisa ambil kesempatan di manapun.kalo di taroh di perusahaan mungkin dia bisa jadi tim kreatif

    aRuL : amin, semoga yak rizk

    gandhi

    cari alamatnya
    masukkan list TPC
    gadis ke 2 setelah dwi

    *next agenda kita bahas ini

    aRuL : ok mbah, ntar bis ini sy coba cari info lagi

    ratutebu

    keren,, sumprit,, maksudku,, even dengan segala keterbatasan,, dia ternyata punya kemampuan,, *speechless,,

    aRuL : iyah mbak, semoga kita bisa kayak dia yah

    endno
    hebad .. ternyata pemulung bisa ngalahin gw .. gw ajja g bisa bikin rumah pake paint ..
    hhe. . .
    tp pemerintah seharusnya jugga menyediakan warnet gratis agar memajukan bangsa dan negara ! ..
    Lam kNal โ€ฆ

    aRuL : salam kenal oke2 harapan kita sama, kita doakan dan kalo bisa kita sediakan

  74. @ alimaksum : ok2, gpp ๐Ÿ™‚
    sy blum lulus ๐Ÿ˜€ hehehe
    farisi juga. doain september ini ๐Ÿ™‚

    @ wawan :
    silahkan…. cantumkan aja asal tulisan ๐Ÿ™‚

    @ kamal87 :
    iyapz…. ayo dibuka aja kursus gratis, itu salah satu peran pemuda lho ๐Ÿ™‚

  75. # 169 dewiiwed :
    subhanallah yah….
    iyah kebetulan lagi temani teman di salah satu komputer itu, saya pinjam HP temanku untuk mengabadikannya ๐Ÿ™‚
    thx ya ๐Ÿ™‚

    # 170 ghaniarasyidโ„ข :
    amin juga ๐Ÿ™‚

  76. saya dari mks, alumni D3 elektro politeknik makassar. tolong dong infonya. kapan terbuka pendaftaran, tes dan pengumuman jalur D3 ke S1. soalnya sy mo lanjut ke sana tapi nda punya info. yaaa klo bisa lengkap dengan SPP N biaya transfer. tolong di kirim ke ardyjoecole@yahoo.com. thannnnx yaโ€ฆ.ewako makassar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: