Kemampuan berkomunikasi berkurang

05Okt07

 

“Jadi gini, KPP dari ini itu… eee… bla, bla… “penjelasanku.

“waduh koq jadi hancur gini ngomongku” keluhku dalam hati.

Demikianlah rapat tadi sore yang saya ikuti bersama teman-teman pemandu LKMM TM dan PSDM BEM ITS, sudah lama ngak rapat yang kebetulan saya memahami apa yang saya harus laksanakan, padahal sebelumnya saya sering rapat-rapat juga di SC LK I. Betul-betul kali ini kemampuanku untuk berkomunikasi saya kritik habis. Mungkinkah kemampuanku itu sudah berkurang.

Komunikasi, suatu kebiasaan manusia untuk saling berhubungan dengan orang lain. Dengan pengertian dasar bahwa komunikasi adalah tersampaikannya suatu pesan, dengan memiliki unsur penyampai, penerima, pesan, media.

 

Komunikasi mungkin seperti kemampuan soft skill, tidak hanya didapatkan dalam forum pelatihan, ketika tidak ditekuni akan hilang ilmu-ilmu itu. seperti perbincanganku dengan temanku selepas rapat sore tadi sampai berbuka puasa di pinggir jalan menuju Kost masing-masing.

Kegiatan-kegiatanku selama ini yang hanya menghabiskan waktu buat tidur dan beraktivitas di kampus tanpa terlalu banyak beraktivitas dengan manusia-manusia lain, atau berbicara di forum-forum tertentu mengakibatkan strategi omonganku semakin berkurang. Kembali gagap dalam ngomong.

Kemampuan komunikasi ku hanya ku asah lewat media elektronik ini, lewat tulisan dan komentar-komentar (termasuk OOT, hehe).

Memang ada betulnya kata temanku “lebih enak mencari teman lewat pandangan langsung dan berbicara langsung ketimbang menggunakan internet lewat chatting”. Tapi lebih baik kalau kedua media itu digunakan, bukan.

Yah mulai sekarang saya harus berubah, pikiran-pikiran bahwa setelah lengser di dunia organisasi kemahasiswaan sudah lepas juga kemampuan komunikasi itu, paradigma itu harus kembali diubah, kembali memperhatikan kemampuan-kemampuan komunikasi dan ilmu berhubungan dengan orang lain supaya hal itu tidak hanya sebagai ilmu yang tersisihkan tetapi juga pengalaman-pengalaman yang selalu diasah tiap hari, dan pengalaman-pengalaman harus dibagikan.

Walau lagi TA dan kecenderungan memikirkan kuliah, bukan berarti harus jauh dari ilmu manajemen dan organisasi. Gimana mo jadi presiden RI 2030? Apa kata Dunia!!! hahaha.

NB : gambar dari sini dan sini

Iklan


50 Responses to “Kemampuan berkomunikasi berkurang”

  1. terlalu sering berada di belakang komputer ato kelamaan dalam Lab bsa membuat lidah kaku dalam berbicara ttg kemahasiswaan,,,
    coba disuruh berbicara tentang TAnya pasti lancar ^_^

  2. Kemampuan berkomunikasi berkurang

    ya beli Nokia E90, ato PDA O2 Flame..or Comunicator2 yg lain..jgn lupa beli pulsa ma sinyalnya sekalian…

    …lho…g nyambung ya…

  3. latih lagi mas biar kayak orator ulung kita SOEKARNO
    😆

  4. @ fitrasani :: iyah2, lidah ini kaku lagi kalo ngomongin masalah ormawa apalagi ngomongin masalah rapat dan strateginya… 🙂
    tapi insyaAllah tetap diusahakan untk tepat eksis… hehehe

    @sibermedik :: loh saya dikasih? makasih banget… 😛

    @abeeayang :: okeh, bis ini belajar lagi, dan tidak akan meninggalkan secara penuh aktivitas itu.. 🙂

  5. makanya ….meski aku blogger baru…lebih seneng ketemu orang langsung dari pada pantat bisulan kelamaan duduk ngetik di wordpress..hehehe

  6. Yang penting seimbang .. apapun, jika dilakukan sesuai proporsinya, Insya Allah akan lebih baik. Jadi .. masih sibuk buat TA, ga pulang kampung? lebaran kali ini? atau lebaran di Madiun aja hehehe

  7. presiden RI 2030? emang tahun itu RI masih ada???? 😀

  8. dimasrip :: hehhee…. iyah2…

    erander :: hehehe iyah bang, kayaknya ngak pulang kampung nih, lebaran di sby..
    kalo diajak ke madiun juga ngak apa2 bang.. hehehehe

    alief :: hehe.. masih ada cak, aku yang pertahankan… 😛

  9. 9 mardun

    persaan kemarin kamu baru saja digurui (baca dijadikan guru) sama seseorang deh Rul 😛

    Masa sekarang udah lupa lagi cara berkomunikasi? Jangan-jangan pemandunya cowok semua ya? makanya kamu gugup 😛

    *kabur*

  10. Hehehe.. 😀 jangan ada cewek yang ditaksir kali.. jadinya grogi and ga bisa ngomong..

    “kabuuurrrrrrr………….”

    Selamat berlebaran jauh dari keluarga..

    “sebenarnya rintihan hatiqu…”

  11. 11 sibermedik

    kopdar pye d SBY?

  12. Hmmm… Kalo iq lebih senang berbahasa tulisan daripada lisan, he he.
    Apalagi kalo harus tampil di depan orang banyak, grogi. Biar bagaimanapun kita harus membiasakan diri berkomunikasi dengan baik.

  13. @ mardun :: hehe… iyah sih.. tapikan itu dalam komunikasi tulis…. nah komunikasi lisan ini yang jadi masalah… kadang ngak bisa disamakan tulisan dan lisan…. coba bayangin aja, di forum chatting mungkin lincah dalam berkomentar tapi ketika berdiskusi langsung kadang keder…

    pemandunya malah saya khawatir ditnggal kan cowok semua.. tinggal cewek2… saya yang paling cakep diantara mereka.. hehehe

    @ ario :: cewek?? mmm…. blum…. masih nyari2nya tapi ngak sampe ditaksir… hehehe
    terima kasih.. met lebaran juga… 🙂

    @sibermedik :: baca di http://mardun.wordpress.com kopdarnya… hehehe… 🙂

    @Hanna :: yah sebaiknya sih dua2nya bagus…. komunikasi dengan berbagai cara harusnya dilatih… 🙂

  14. Kemampuan komunikasi berkurang? Saya kira hal yang wajar terjadi itu, Mas. Orang yang piawai menulis pun sering kali masih belepotan kalau ngomong. Keterampilan berkomunikasi saya kira akan sangat dipengaruhi oleh faktor kebiasaan dan juga kemampusan menguasai materi komunikasi. Kali aja saat itu Mas Arul lagi nggak konsen, ya, hehehehe 😀

  15. Ada ralat dikit, Mas tuh. Bukan kemampusan, melainkan kemampuan.

  16. @ Sawali :: iyah kali pak kayaknya kurang konsen lagi… atau memang pengalaman memang dalam berkomukasi harus selalu dilatih…
    kalo berhenti atau tidak selalu digunakan pasti akan belepotan dalam ngomong…

  17. Alah bisa karena biasa mas. Memang ilmu itu harus sering-sering dipraktekkan kali ya, kalau tidak musnah begitu saja (jadi ingat cerita silat), termasuk berkomunikasi dan menulis. Kalau saya sekarang sedang bermasalah dengan menulis …. sering gak tau harus mulai darimana … padahal yang mau diomongin sudah dikepala hehehehe 🙂

  18. saya sendiri nggak ada masalah dengan komunikasi… 8)

    *khan kuliah jurusan komunikasi*

  19. @ Bart :: iyah2….menulis aja…. selama itu sudah ad… ntar tinggal ngedit ajah…

    @cK :: iyah…. iyah…. deh….:P

  20. wah, iya nih… pengen nambah kebiasaan nih… kalo kebiasaan nongkrong di komputer dan ngakses dunia maya khan dah biasa. pengen juga nambah tongkrongan di dunia aseli. biar bisa lancar komunikasi.

    memang kerasa banget bedanya ya, setelah duduk diam di depan komputer trus suruh ngomong… bleh… cuih… test…test… hehe…

  21. 21 calonorangtenarsedunia

    @Mardun

    persaan kemarin kamu baru saja digurui (baca dijadikan guru) sama seseorang deh Rul

    Siapa ya? 🙄

    @Arul
    makanya ngaca, trus orasi sendiri deh di depan kaca. Tapi jangan sampe ketauan orang, tar dikira gila.

  22. saya juga merasakan hal yg sama :p
    tapi klo diinget2 mang daaridulu saya itu gagap panggung
    heheheh

  23. @ bakazero :: hehehe kerasakan bedanya,,, makanya perlu dilatih kedua2nya.,..

    @calonorangtenarsedunia :: hehehe.. ntar ketauan sama tetangga kamar, kan malu juga…. okeh terima kasih sarannya..

    @ ‘K :: hehehe sama2… dilatih… 🙂

  24. ya.. sebenarnya enak nggak relatif juga, tergantung dengan siapa kita berkomunikasi

  25. Liat juga sih yang diomongin, kalo gak konek sampe kapanpun ya gak seru ngobrolnya.

  26. peyek :: iya juga… tapi kondisi apapun kita mesti bisa berkomunikasi dengan baik… 🙂

    septianw :: nah kalo ngak connect itu karena apa? karena kita kurang memahami atau media komunikasinya yang kurang memahami. Yah kalo bisa sih dalam kondisi apapun bisa lah.. kalo memang kita ingin pesan itu tersampaikan

  27. ada yang lebih sulit lagi : kemampuan berdiplomasi 🙂

    komunikasi lisan itu kebanyakan diwakilkan oleh mimik muka, gesture, dan sikap tubuh, dan bukan hanya kata-kata saja. tul, bukan juga lewat pelatihan, berlatih sendiri juga bisa asal tau caranya…

    selamat berkomunikasi…

    Gimana mo jadi presiden RI 2030? Apa kata Dunia!!! hahaha.

    1 vote from me…. 🙂 *asal serius lho…*

  28. @fertob :: iyah2… itu mah betul2 butuh ilmu komunikasi tingkat tinggi, dan kemampuan untuk memberikan pengaruh tidak hanya cara ngomong.

    Terima kasih2… hehehe.. *berharap cita-cita setinggi langit… :P*

  29. Hey! kowe orang punya templet kenafa tiru2?
    Mau jadi ekstrimis?

    btw…
    Yakin ta 2030 ada pemilu? Jangan2 namanya udah jadi Kerajaan Indonesia, atau Republik Jawa 😀

  30. hehehe…
    targetnya presiden euy…
    😀

  31. @ dnial :: template? mmm.. dah lama saya pake… pertama muncul malah hehehe…
    lah itukan cita2…. ceritanya mo motivasi diri…. 🙂
    saya yang akan pertahankan RI tetap ada…. hehehe 🙂

    @ syafriadi :: hehehe… motivasi diri…. 🙂

  32. buset terlambat sayah
    eh yg diatas 3 orang dirimu sebelah mana rul
    😆

  33. heheheh….

    cari yang paling cakep…. 😛
    *itu hanya ilustrasi aja koq… 😛 *

  34. apa kata dunia ?? *hmm..kok jadi mirip pelawak sih mas :D* mgk kebanyakan mikir TA jadi komunikasi kurang.Btw, betul nih pak, kecenderungan wong teknik ra isoh ngomong, dan udah kali ketiga ini jurusan ku ngasih biaya buat pelatihan komunikasi di setiap semester nya. Yg ngajar dari luar.

  35. hehehe….. iyah kali2… *tapi banyakan malasnya*

    mmm… paradigma itu harus diubah kawan…
    LKMM sebenarnya kalo mo digarap dengan sungguh2 sudah bisa memberikan kontribusi buat mahasiswa untuk berlatih skill komunikasi

  36. 36 mardun

    entar kalo TA mu selesai kan kamu bakal dikarbit berkomunikasi 😛

    apalagi kalau dosen pengujimu sekelas pak jazidie semua 😀

  37. wakz…..
    dikarbit? lewat apa?
    lewat sidang? kurang cukup, butuh banyak waktu dan pengalaman… hehehehe 🙂

    moga2 deh dosen2 yang nguji baik2 dan saya rasa berkelas semua…(kan dah sampe bangku kuliah) hehehe 🙂

  38. kalo kata iklan…
    yg muda belom boleh bicara 😀

  39. tapi itu tidak seperti yang iklan… hehehe…
    ni masalahnya sudah tua, sudah malas… hehehe

  40. (termasuk OOT, hehe).

    OOT mengasah kemampuan berkomunikasi. 😆

  41. sip.2….. iyah2 lah…. hehehe… 🙂

  42. bukannya komunikasi itu yang penting nyambung bang??? dan terkait juga dengan tingkat kePedeannya.. benar ga sir

  43. lah supaya nyambunginnya kan pake komunikasi….. weleh2…
    iyah… benar PeDe juga salah satu prinsip melatih komunikasi… 🙂

  44. lama tak bermain kemari…
    kenapa, gara2 TA jadi anti sosial ya..
    hihihihihi

  45. em….anda orang sibuk ya pak, sempetin main ke blog aku dong…….he…he….he…..

    Met kenal yo………….

  46. sezsy :: iya kali.. hehehe.. bukan anti sosial.. tapi ilmu sosialnya berkurang.. 🙂

    ada trekbek 🙂

    senyumeva :: okeh… ntar yah saya lagi fakir benwit… hehe… salam kenal.. 🙂

  47. 47 dean

    pernah ngeposting komentar seperti ini ?,
    ternyata gambar mu diambil dari http://portal.volarefm.com/phpmodules/contents/userfiles/image/wi/talk.jpg dan http://images.asruldinazis.multiply.com apa ngak ada fotografer sendiri pak?,
    saya pikir wajar dan boleh saja menggunakan gambar dari sumber lain asal menyebutkan sumbernya, kamu gimana?

  48. @ dean : udahkan… aku nyantumin sumber foto dibagian bawa
    “NB : gambar dari sini dan sini…”
    yang punya foto talk itu dean yah? kalo memang tidak berkenan saya akan hapus koq.

    Oia, saya mengambil gambar sebagai ilustrasi postingan saya, karena sy memang bukan fotografer, jadinya cuman ngelink ke foto yang sesuai.

  49. LK1 …? anak HMI yah …? 😀


  1. 1 minta maaph… « sezsy.. YUPH! that’s me

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: