Pengguna Starone bikin macet jalan, strategi pasarkah?

27Sep07

Starone salah satu kartu CDMA, dan sayapun menggunakannya di salah satu HPku, mengalami pergantian frekuensi tanggal 26-27 September untuk kawasan Surabaya dan sekitarnya, dari frekuensi 1900 MHz menjadi 800 MHz. Tentang istilah pergantian frekuensi bisa dilihat di sini “starone pindah frekuensi” dan pengaturan frekuensi ini juga dampak dari Peraturan yang dikeluarkan Menkominfo supaya keteraturan dalam penggunakan frekuensi.

Karena ganti frekuensi akhirnya saya juga agak ribet, awalnya sempat mencak-mencak juga kenapa coba dalam waktu dekat mengubah frekuensi. Mestinya mengunakan dua frekuensi dulu dalam jangka waktu yang lama, sampai benar-benar pelanggannya sudah terganti semua baru betul-betul difungsikan frekuensi sebenarnya.

“Wah starone ini mau kehilangan pangsa pasarnya yah?, hari ini sudah memutuskan jaringan frekuensi pelanggannya.” keluhku.

Bayangkan dalam sehari saja, starone (setau ku jumlah pelanggannya banyak) akan mengalami kerugian banyak jika seperti ini. Dan bisa-bisa pelanggannya meninggalkan starone.

Akhirnya siang tadi ku bareng temanku yang sesama pengguna starone menuju Kantor Indosat Kayoon, wuih… ternyata rame banget bikin jalanan macet *membayangkan jakarta yang macetnya minta ampuh dah* beritanya di sini, kirain ada pemeriksaan ternyata benar gara-gara Starone ganti frekuensi jadi bikin macet jalan menuju ke Indosat Kayoon, dan jalan menuju ke WTC juga saya dengar macet juga.

Wuih ternyata parkirnya yang bermasalah juga, antri!!

Ketemu beberapa teman dan berkata “Wah pake starone juga yah mas?”.

Rame benar jalanan tadi, serasa kayak di Jakarta pada jam-jam trafficnya, motor aja tadi ngak bisa lewat apa lagi mobil. Untung pas masuk dan ambil nomor antri, dan ngantri tidak sampai 1 menit deh saya di dalam. Walau banyak yang antri, cepat juga upgrade kartunya. Ah aman, ngak perlu berlama-lama.

Temanku tadi kecele, ternyata sim cardnya tidak perlu diupgrade karena HPnya menggunakan dual band, 1900 MHz sama 900 MHz, karena sinyalnya masih ada, yah untung-untung temani aku ke Indosat.

Strategi pasarkah?

Tetapi saya mencoba sisi lain walau sempat saya berfikir seperti yang saya jelaskan diatas, apakah ini memang strategi pasarnya starone? memperlihatkan ke publik (masyarakat) jumlah pelanggannya yang segitu besarnya (walau data yang saya liat di suatu blog, bahwa pelanggan starone jumlahnya terkecil dibanding pelanggan CDMA lainnya)  dengan bisa menyebabkan kemacetan di kota Surabaya?

Yang langsung dalam dua hari dan secara mendadak memberitahukan ke pelanggan, tiba-tiba (walau ada sms sebulan lalu, tapi cuman pemberitahuan tanpa tanggal) untuk mengumpulkan massa pengguna starone yang cukup banyak?

Dengan adanya komentar “Wah pake starone juga yah mas?”, akan membuat pelanggan starone semakin eksis menggunakannya karena ternyata banyak orang menggunakan starone, dan bisa menggunakan fasilitas telepon murahnya.

Kemacetan bisa menyebabkan pelanggan CDMA lain bisa beralih ke starone karena melihat banyaknya pelanggan mempercayainya, dan alasan-alasan lainnya.

Yah semua itu mungkin adalah strategi pasar yang digunakan oleh starone (ngak tau kalo ada sebelumnya, karena mengalami jadi merasakan), yang mengumpulkan massa banyak, memacetkan jalan, membuat antri panjang, dan sebagainya.

Wah benar-benar kerjaan para marketer nih untuk melakukan sesuatu “Bad situation is good situation

 

PS :

1. saya bukan bagian marketing indosat ataupun starone, jadi ini bukan iklan!!

2. logo dari sini, mau ngambil dari situs asli starone tapi koq error yah.

3. Ini tulisan salah satu yang blogger tentang kejadian ini juga



14 Responses to “Pengguna Starone bikin macet jalan, strategi pasarkah?”

  1. ganti kartu aja rul.. kartu yg mendukung skripsi
    boleh pake Kartu Mahasiswa, boleh pake KHS, KRS dll
    silahkan pilih
    pokoke yang dukung skripsi lha
    😆

  2. hahahaha…
    wah ITS udah punya tuh… tapi buat Telpon bisa.. loh..
    Kartu Mahasiswa sudah chipnya sama ATMnya.. hehehe

    koq mikir TA mulu… 😛
    hahaha

  3. aku butuh kartu berobat, mau ke dokter gigi. halaaahhh…komen yang super gariiinggg…

    lhah, udah balik ke surabaya? wuah, berapa lama aku gak ke sini gara2 bloglinesku kolaps ya? 😦

  4. Ehm….turut prihatin :(.
    Tapi pas antrian itu knp nga sekalian antri sembako.minyak tanah. ato zakat aja?. Jd nanti nga perlu antri lagi :mrgreen:

    *masih stengah sadar mo sok comment.

  5. *lega nga perlu repot ngantri

  6. Hetrixxxxxxxxxxxxx

    *balik tidur lagi

  7. untung abang ga ada starone

    *kerja lagi*

  8. hahhahahha
    sokorrrr

  9. flexi juga gitu. tapi nggak disuruh ke pusatnya. cuma disuruh nyalain HPnya satu hari doank. lebih gampanglaah~ :mrgreen:

  10. @ venus :: udah mbak… sudah hampir sebulan malah… hehehe…. wah ada apa dengan bloglines.. hehehe

    @ Ina :: weleh2 hetrikz… 😛 wekz.. saya mah ngakp erlu antri itu kan saya sudah kaya™ *ngikut kata Pak Jamal di Sinetron Para Pencari Tuhan, hehehe*

    mmm nyamfah.. 😛

    @ erander :: hehehe….. tapi bisa jadi setelah mendapatkan posting ini tertarik pake starone bang… 😛

    @ luthfi :: amien….. 😛

    @ cK :: hehee… iyah..iyah.. kalo starone kayaknya itu tadi menjadikan ini sebagai strategi pasar, pelanggan starone bikin macet jalan… hahahaha

  11. Arul, sayah ngadu sama sampean.
    Itu komen sayah tentang aa gim di blog suryaningsih ndak dimuat setelah moderasi.

    Norak tuh. Sori OOT….

  12. oh yah???

    masa?
    saya liat ke sana…..
    saya juga heran kayaknya blognya suryaningsih di hack sama orang deh…

  13. Wah, kemaren jadi inget PAk Andre aka Cino (MIPA) mau nulis di Metropolis Watch.

    “Karena ketidakmampuan In***at, dalam melayani pelanggannya, dst”

  14. iyah2… yah memang perlu memuaskan pelanggan sih…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: