Jepang belajar dari kita!!!

18Jul07

Tadi barusan balas email yang dikirim ke salah satu milist yg saya ikuti, tentang pendapat orang Jepang tentang orang Indonesia, yah budaya telatnya, budaya suka ngundur2 waktu dan lain-lain yang sering tersebar di milist2.

Tapi perlu kita sadari bahwa, mereka (bangsa Jepang red) juga belajar banyak loh sama kita… seperti pernah silver expertku (semacam guru) Mrs. Yamamoto waktu SMU dulu tentang budaya kita jika melewati orang tua atau yg dituakan…. . yang menunduk…. dan tangan ke depan istilah org bugis-makassar “tabe” (tapi ngak tau ini budaya org indonesia juga apa tidak yag). mereka menilai bangsa kita salah satu bangsa yang sangat sopan tapi ngak tau sekarang moga2 budaya itu tetap ada dan tetap dikagumi sama bangsa ini…

Perlu dicatat juga bahwa saatnya kita tidak perlu terlalu bercermin kepada bangsa2 lain karena bangsa kita sebenarnya punya khasanah yang baik….. punya budaya yang lebih baik ketimbang bangsa lain….
mungkin mereka berfikir begitu karena saat ini bangsa ini sudah banyak menyimpang dari semangat nenek moyang terdahulu.

*teringat lagu “nenek moyangku seorang pelaut” yang heroik banget*

itulah karakter bangsa ini yang perlu dilestarikan…..!!!

Hidup Indonesia *walaupun kalah, nasionalisme itu akan tetap ada….*

Iklan


58 Responses to “Jepang belajar dari kita!!!”

  1. pertamax!!!

  2. keduax!!!!

  3. ketigax!!!!
    hetrik

  4. *sengaja berikan kesempatan bikin virus….*
    hattrikz yah?

  5. horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee
    berhasil berhasil
    jarang2 bikin hetrik 🙂

    owh, lagu nenek moyang?
    trekbek dech
    http://luthfiassadad.multiply.com/journal/item/75

  6. :: luthfi ::
    okeh deh luthfi bis ni ta edit…:)
    terima kasih

  7. Sopan santun sebagai warisan leluhur masih ada koq, kecuali saat bercanda atau pas lagi demo 😀
    Kapan itu di kompas seorang profesor dari Jepang mengatakan bahwa nenek moyang kita pekerja keras, sayangnya (bilang beliau) sebagian pemimpin kita saat ini gak suka baca 😛
    Bener gak sih ?

  8. :: cakmoki ::
    kalo demo ngak sopan itu mo memancing atau mempertegas….. tapi saya sepakat bahwa demo itu juga harus tidak melewati batas etika..
    bercanda itukan tergantung sikon Cak…

    iya mestinya bangsa ini pekerja keras seperti Nenek Moyang kita seorang pelaut… itu…

  9. Yah…istilah sederhananya sich “jadilah diri sendiri” alias “be yourself”.
    Tapi jika ada nilai2 bangsa asing yang positif ya tidak ada salahnya kita mencontohnya, tetapi tanpa melupakan budaya kita sendiri.

  10. :: deKing ::
    iyap PakDe’, sepakat aja, tapi kadang kita terlalu fanatik sama bangsa asing yang selalu mengagung2an bangsa lain ketimbang bangsa kita.

  11. 11
    orang luar pintar belajar dari kita.. tapi kita sendiri malu akan budaya kita.. malah kita kebanyakan mau meniru mereka.. tabiat yang paling tidak bsa dibanggakan sih
    btw.. kebanggan indonesia ga akan pernah luntur.. dan bagi saya.. hanya pada bola saya bsa merasakan cinta yang sangat besar pada indonesia 😀

  12. 12
    :: almascatie ::
    apa yang kamu ungkapkan ada sebagian saya sepakat, bahwa kita selalu melupakan jati diri kita, padahal kalo di lihat lebih dalam lagi ternyata kita punya jatidiri yang cukup tangguh loh….

    lah bola hanya salah satu tools bagi kita meningkatkan nasionalisme masih banyak tools-tools lain yg bisa dipakai….:)

  13. 🙂 insya allah sampai sekarang saya masih mencari tools itu mas…. 😀

  14. Mau sopan apa nggak sopan yg penting maju! Memang sih paling bagus sopan dan maju! Tapi sialnya udah nggak sopan, nggak maju pula !!! Gimana jadinya? EGP! 😀

  15. aku nyesel banget …..

    kenapa aku nontonnya di RCTI … coba kalo nonton di globalTV, mungkin hasilnya akan berbeda … 😦

  16. saya nonton di global sama aja tuuh … hehehe..

    btw kalo jepang emang semangat ‘nyuri’ ilmunya tinggi banget. kapan kita suka ‘nyuri’ ilmunya negara lain (yang bermanfaat)

  17. :: almascatie ::
    okeh deh 🙂

    :: Yari NK ::
    iya… hehehe barusan baca http://deking.wordpress.com/2007/07/18/kata-kata-bijak-yang-kurang-bijak/
    gimana kita ngak bisa maju2…hehehe

    :: Luna Moonfang ::
    percaya tahayul nih…. kalo takdir dimanapun yah tetap kalah… 🙂

    :: hanang ::
    masalahnya nyuri itu kita cuman nyuri kata2nya ngak tindakannya… hehehehe

  18. Fenomena diatas persis seperti pepatah : rumput tetangga lebih hijau dari rumput sendiri. Sejatinya perubahan tidak merubah kharakter dasar suatu bangsa. Justru sebaliknya memperkuat jati diri dan daya saing bangsa.
    Ayo Indonesia Bangkit-lah!

  19. :: Iwan Darmawansyah ::
    Sepakat Pak….!!!
    Semangat bangsa ku!!

  20. Wah baru tau kalau orang asing juga belajar sama kita
    Eh salam kenal ya mas

  21. betul…mereka meniru dan menjadikannya pegangan hidup…
    kita yang menemukan, dan menyimpannya di gudang…hehehe

  22. Biasanya Orang2 Kita Memang Gila Dengan Westernisasi, Padahal Seharusnya PD Dengan Budaya Sendiri Bukan Niru Budaya Orang, Tapi Itulah Kenyataannya. Sudah Membudaya

  23. orang jepang udah punya persepsi kita kalo janjian suka molor (maklum penghasil karet yang cukup besar)
    Adikku pernah janjian sama orang jepang jam 12.00 di sebuah warung kopi di jepang, tunggu punya tunggu si jepang ini ga dateng2, adikku masih sabar aja nungguin, eh.. akhirnya jam 14.00 baru sijepang dateng dengan muka terkejut dan merasa bersalah sambil ngomong : Lho kok anda sudah datang? setiap saya janjian sama orang Indonesia, orang tersebut selalu terlambat kurang lebih 2 jam, jadi saya sengaja datang jam segini karena berfikir anda pasti seperti orang Indonesia yang lain. Asem!!

  24. :: beginiadanya ::
    wah… wah… wah….. kita juga jangan kalah sama mereka…
    btw salam kenal juga…:)

    :: rusle ::
    hehe, iya k rusle…. mereka kadang mengambil tapi kita yg sebenarnya punya tidak memanfaatkannya….

    :: ryev4 ::
    apa memang tipikal org indonesia sukanya meniru budaya??

    :: mamaendang ::
    nah itu… dari milist yg saya dapatkan…. persepsi org indonesia yg telat datang…..
    namun kita juga harus paham tidak semua seperti itu… dan kita juga perilaku positif yg bisa ditebarkan….:)

  25. gimana gak belajar, orang dulu sempat tinggal disini selama 3.5 tahun

  26. :: kakilangit ::
    skrg aja masih belajar tuh sama kita… masih byk bule jepang datang ke Indonesia….

  27. dua poeloh delapan

  28. jadi berpikir aku.. sudah berapa lama sih sebenarnya stempel ngaret, dan stigma2 lain yang melekat pada bangsa ini sih.. apa udah terjadi sejak jaman kerajaan dulu ataukah baru2 ini pada -dalam konteks jepang- saat jepang menjajah indonesia…

  29. dua poeloh sembilan
    *jah ngaret banget ni komputer*

  30. *hatrix*
    😈

  31. :: almascatie ::
    ikutan kena virus kamu yah…:P

    yah ngak tau….. akukan bukan buyutmu….. hehehehhe 🙂

    gak tau juga yang almascatie…..apa cerita turun temurun kali ye….:P

  32. tapi sayang nya bangsa indonesia gak belajar dari Jepang gimana mereka bisa bangkit dengan cepat setelah kalah di perang dunia ke 2

  33. ada yang bilang kalo Tegal Jepangnya Indonesia, banyak home industry di Tegal yg ngga kalah bisa bwt barang2 mirip, aspal, bahkan sekelas dengan barang2 bikinan jepang
    hidup tegal….

  34. :: ariwibowo ::
    iyap….. mungkin saatnya dipelopori oleh blogger untuk bangkit…:)

    :: traju ::
    wah bagus itu tinggal dikembangkan ajah…. 🙂

  35. 35 safitri

    jadi kalo pelaut = pekerja keras yah? :p
    anyway, emang perlu ngaca lebih sering lagi, nasionalisme mulai jadi barang langka 🙂

  36. perbedaan orang jepang dan orang indonesia itu cuma satu … yaitu rasa nasionalisme …

  37. :: safitri ::
    iya… salah satu karakter pelaut….
    nah itu sudah barang langka harus kita tegakkan kembali.. .benar ngak?:P

    :: Luna Moonfang ::
    mungkin teh joerig…tapi….. karakternya juga yg berbada teh..:)

  38. *nunggu posting berikutnya.. Orang Pilipina pung belajar dari aRuL kita

  39. :: almascatie ::
    iya boy, hehehehe *jadi terinspirasi*
    terima kasih dukungannya…:)

  40. empat puluh

  41. Di kampus kami yg nuansa Jepang nya lumayan digalakkan, pernah ada ide supaya kebiasaan2 (tradisi) Jepang ditiru di semua kegiatan/aktivitas. Termasuk sikap pemberian hormat dengan tunduk2 bgitu katanya…
    Wah saya kok gak setuju ya … seperti kita gak punya tradisi juga, tapi belum diterapkan sih.
    Gak tau dah…

  42. 42 maztikno

    Mungkin yang ditiru semangatnya. bukan semua tradisinya.. 😀

  43. :: Herianto dan maztikno ::
    kalo dari disiplin sama semangatnya boleh saja ditiru….tapi kalo tradisi kayaknya ngak deh.. .sepakat sama maztikno…:)

  44. budaya tabe itu kan setiap negara pasti punya… cuma caranyanya aja yaang beda ^_^ yang penting tuh bukan siapa meniru siapa, tapi kita harus mempertahankan budaya yang baik, dan budaya suka ngundur2 waktu dan lain-lain (yang jelas2 memang kebiasaan buruk bangsa indo) kita minimize. btw, orang makassar ya?

  45. :: immoz ::
    iya…..tapi kadang mereka merasa appreciated dengan tingkah laku kita itu…:)

    baca profilku jelas.. saya makassar mana…:P

  46. 46 Nayz

    hidup!!! indonesia…

    btw…..gimana grumpinya ?kapan neh gue diajak ?

  47. :: Nays ::
    hidup buat Indonesia juga !!!
    wah ngak tau.. biasanya cK yg bikin conf…
    tanyain cK… aku jarang invite buat conf….:)

  48. hidup indonesia

  49. hidup indonesia

  50. wah, lha ya tapi masi perlu banget kita belajar dari jepang..

  51. iya.. tika.. sama2 belajar…:)

  52. waduh ini postingan banyak sampahnya 😐

  53. :: cK ::
    ngak apa2… saya biarkan koq…..:)
    sayakan baik.. 😛

  54. yaela, rul…kok larinya ke bola juga? 😀

  55. hehehehe…..
    terkait loh mbok….:P
    *dikait-kaitkan… :P*

  56. jepang kalah tuch!!!

    yang masuk final dua tim dari timur ttengah. jagoin mana, arab apa irak?

  57. Jepang cepat bangkit karena awalnya emang sudah maju.. budaya & ilmu
    Jepang cepat bangkit karena merasa habis usai PD-II
    Jepang cepat bangkit karena melakukan lompatan2 katak dalam inovasi
    Jepang cepat bangkit karena masyarakatny gemar membaca
    Jepang cepat bangkit karena iklim kompetisi diciptakan secara fair
    Jepang cepat bangkit karena pendidikan menjadi prioritas diatas prioritas
    Jepang cepat bangkit karena penegakan hukum yang baik
    Jepang cepat bangkit karena kemauan sungguh-sungguh penguasa
    Jepang cepat bangkit karena didukung banyak lagi karena dan karena
    Jepang cepat bangkit dan segera disusul oleh Indonesia.

    …Merdeka Bung…

  58. :: day… ::
    iya….tapi bukan kalah yang kita contoh….
    kayaknya arab deh…

    :: WoKay ::
    okeh semoga kita bisa bangkit…
    dan MERDEKA !!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: